La Vie En Rose

Lifestyle. Motherhood. Beauty.

Thursday, August 5, 2021

PPKM Darurat yang Entah Kapan Berakhir

 Assalamualaikum All, 

Bulan Juli kemarin bisa dibilang salah satu bulan yang menyedihkan yang saya alami. Salah satu karyawan saya yang sudah bekerja selama puluhan tahun di sanggar saya bernama Mas Poniran berpulang karena Covid.Ia bukan hanya karyawan tapi saat saya bayi dan papa saya magang kedokteran di Sumatra, saya sempat diasuh olehnya. Serba salah lagi rasanya ingin menemani keluarganya saat pemakaman tapi terhantui oleh penularan virus. 


Belum hilang duka, dapat kabar kalau papa mertua, mama mertua, dan adik ipar sakit batuk-batuk, mual, demam, sakit tenggorokan. Awalnya masih ogah-ogahan untuk diswab tapi karena suami saya bisa membujuk, akhirnya mau diswab dan benar pada positif Covid. Namun setelah isoman 2 minggu dan minum obat dari puskesmas Alhamdulillah mereka sudah sembuh. Mungkin karena sudah di vaksin juga jadi gejalanya tidak sampai parah. 


Tapi salah satu bukti bahwa virus ini tidak pilih-pilih umur yaitu keponakan adik ipar saya yang masih remaja berusia 18 tahun meninggal karena covid. Padahal segala pengobatan telah ditempuh. Dirawat di RS, menerima terapi plasma konvalesen, masuk ICU, sempat membaik namun qodarullah ia berpulang ke pangkuan illahi. 


PPKM oh PPKM.. 

Di tengah kondisi darurat Covid seperti itu, masih banyak aja covidiot penyebar hoax dan pendukung hoax. Udah tau dokter halu halu ODGJ masih ada aja yang percaya dan mendukung. Sedihnya kadang mereka yang percaya hoax itu malah datang dari golongan pendidikan yang tinggi, orang yang saya kira cerdas literasi ternyata masih banyak juga yang kemakan hoax. Mau kita berbusa jelasin based on science atau logikapun tetep gak diterima. Kalo udah kayak gini udah tinggal berdoa aja sama Allah semoga mereka dapat hidayah. Aamiin. 


Awal minggu di Bulan Agustus ini merupakan ke 3 kalinya PPKM darurat diberlakukan meskipun mulai sedikit ada pelonggaran. Ya Alhamdulillah laju penularan Covid-19 perlahan kurvanya sudah mulai menurun, IGD di RS katanya sih udah nggak sepenuh dan sekeos bulan Juni-Juli kemarin. Suara sirine ambulance yang dulu sehari bisa kedengeran belasan kali di rumah saya sekarang juga semakin berkurang.


Di bulan Agustus ini juga ada sedikit angin segar salah satunya Olimpiade 2020 Tokyo yang mana tim bulu tangkis Indonesia ganda putri Greysia dan Apriani memenangkan medali emas. Hiburan banget sih rasanya PPKM kayak gini bisa nonton para atlet bertanding di TV. Seakan-akan lupa sejenak kalau di luar sana masih ada corona. hehe. Lalu berasa jadi sepi lagi pas turnamen bulu tangkisnya berakhir, 


Salah satu "pelarian" saya dari pusing kondisi PPKM yang berpengaruh pada semua aspek,  selain nonton pertandingan badminton yaitu makan Croffle dan nontonin orang ngereview croffle. hehhe, terus balik lagi nonton dan review film di #rumahaja. Oh ya, di awal agustus ini Alhamdulillah saya lagi ada project seru yang memang udah cita-cita saya sedari dulu : Menjadi penulis di sebuah buku antalogi. MashaAllah.. ya meski sampai sekarang belum-belum juga nulis draftnya sih. hihi kayaknya butuh semedi dulu biar otak ngebul dan ON. hehe


Semoga Bulan Agustus ini semuanya lekas membaik, berjalan lancar, dan menyenangkan. Aamiin. 


Oh ya tanggal 10 Agustus nanti saya mau vaksin dosis ke-dua. Dan Alhamdulillah banget dapetnya Astrazenica. hehhe. Semoga segala ikhtiar kita membuahkan hasil ya!



OK, terima kasih sudah membaca, 



Salam, 



Inka 





Be First to Post Comment !
Post a Comment

Salam,

Salam,