La Vie En Rose

Lifestyle. Motherhood. Beauty.

Wednesday, June 30, 2021

Puncak Gelombang Kedua Covid 19 Di Indonesia

 Assalamualaikum All, 

Kali ini saya mau beneran full curhat karena saking mumetnya. Dimana kondisi di Indonesia tidak sedang baik-baik aja akibat gelombang ke dua Covid-19 . Jumlah orang yang terjangkit sudah 2,16 juta dan yang meninggal akibat Covid berjumlah 58.024. 



Rumah sakit penuh, IGD penih, ICU penuh, nakes kewalahan. Adik saya yang dokter paru juga sangat lelah dan kurang istirahat. HP nya nggak berenti dengan wa dan telepon orang orang konsultasi, pasien pasien yang kebingungan mencari bed kosong. Bahkan istrinya adik saya yang juga dokter, ikutan turun via whastapp web untuk membalas wa orang-orang hingga juga kurang istirahat. 

Di salah satu grup wa komunitas blogger saling dukung dan meng-encourage teman-teman untuk vaksin, menjaga prokes, saling tolong info sewa tabung oksigen (saking tabung oskigen habis dimana-mana)

Circlenya pun semakin mengecil dan terdekat, untuk korban meninggal mulai dari papanya sepupu saya yang tertular dari mantunya, Pak RT rumah saya, ini sedih banget karena ia adalah Pak RT sejak saya usia 5 SD. Keluarganya saat itu juga terpapar Covid. Serba salah rasanya ingin takziah ke rumahnya tapi takut keluarganya belum sembuh. 

Awal minggu dapat kabar Ustad Harry Santosa founder Fitrah Based Education berpulang akibat covid, hampir 2 hari nyari ICU nggak dapet-dapet. Meski saya belum pernah langsung melihat ceramahnya namun dari fotonya saja sudah terpancar aura orang baiknya, banyak menebar ilmu bermanfaat tentang parenting education Islami. Semoga almarhum husnul khotimah.. Ammiin.. 

Lalu ada juga papa mertua dari sepupu saya lagi meninggal karena Covid, padahal sehari sebelumnya baru masuk wisma atlet karena hanya gejala ringan dan sudah vaksin. Nggak disangka ternyata isi paru-parunya sudah kolaps. Sedih karena sepupu saya termasuk influencer yang aktif edukasi tentang covid di sosmednnya, pastinya begitu terpukul meninggalnya papa mertuanya begitu tiba-tiba. 

Ada juga ibu mertua teman saya di yayasan, sebelumnya sempet wa saya untuk minta tolong ke adik saya menanyakan alat bantu pernapasan untuk penyintas covid yang ada diabetes. Karena alkes tersebut dimana-mana dipakai. Besoknya saya dapat kabar kalau ibu mertuanya meninggal ya Allah,, ikutan nyesek dengernya karena ngerasa nggak bisa bantu apa-apa.

Belum lagi di grup keluarga besar, om dan tante saya juga terkena Covid (yang mana dulu si Om ini termasuk orang yang agak jumawa dan meremehkan Covid). Baru napas seharian kemudian, Om dan tante yang lain juga terpapar, Om ini saturasi oksigennya udah sampe 80, dari semaleman susah banget dapet IGD. Ya Allah makin nyesek hati ini.. semoga semua kerabat saya lekas pulih.. aamiin..

Di tengah badai wabah ini , keselnya masih ada aja orang-orang yang jumawa dan menyepelekan covid. Menanggap covid cuma flu biasa dan terlalu dibesar-besarkan terutama di Indonesia . Bener deh orang kayak gini mungkin campuran nggak punya otak dan nggak punya empati kali yaa.. Nggak nyadar omongannya bisa melukai perasaan keluarga korban covid. Mau diedukasi sampe bebusa dengan orang yang berbeda-beda tapi tetep aja nggak open minded dan kekeuh sumekeh. Asllii... 

Sebenernya tuh yaa saya orangnya mah cinta damai, nggak suka marah-marah di sosmed. Tapi kalo soal orang-orang  yang masih nyepelein covid tuh beneran berhasil bikin saya ngomel-ngomel di sosmed. kwkwkw. Soalnya ini taruhannya nyawa. Kenapa pandemi nggak kelar-kelar di Indonesia bisa jadi karena orang-orang macem kayak gitu. Tapi saya ngomelnya juga ada edukasinya loh ya.. bukan asal marah-marah nggak jelas. hehhe. 

Tapi sekuat-kuatnya saya baca pemberitaan covid, ada kalanya saya lelah dan jengah juga. Memang tetap ada aja media yang sengaja masang judul fantastis bombastis demi traffic yang tinggi, Salah satu akun IG tentang edukasi panademi @pandemictalks untuk saat ini saya unfollow. Karena suka pusing liat angka-angka dibarengi font dan warna yang bikin takut. Ya mungkin maksudnya agar waspada ya.. Tapi biasanya kalo pagi-pagi atau kalo lagi siap mental saya intip lagi itu akunnya, hehe tujuannya adalah selalu update.

Semoga tulisan saya berikutnya tentang pandemi, kondisi akan menjadi membaik mengingat semakin banyak orang yang divaksin dan bakal ada PPKM mikro darurat selama 2 mingguan. 

Bismillah lekas pulih kembali Indonesiaku.


Salam, 


Inka 






Be First to Post Comment !
Post a Comment

Salam,

Salam,