La Vie En Rose

Lifestyle. Motherhood. Beauty.

Monday, October 26, 2020

Ketika TikTok Naik Level dan Bikin Nagih

 Assalamualaikum,

Apa kabar semua? udah 8 bulan yaah kita berada di situasi pandemi Covid-19. Saya termasuk orang yang memaksakan diri "betah-betahin" di rumah  demi kesehatan bersama. Padahal sih sebenernya juga kangen banget bebas keluar-keluar ngemall atau liburan. Salah 1 pelarian saya biar betah di rumah dan nggak stress sama situasi ini adalah baking-baking kue dan pada akhirnya mainaan TikTok! haha.


Jujur awalnya saya termasuk orang yang alergi banget sama Tiktok. Sejak Bowo Alpenible terkenal, image Tiktok tuh kayak sosmed abg alay gajebo. Bahkan sejak awal pandemi Tiktok mulai pakai buzzer selebritas terkenal macam Dian Sastro pun saya masih belum tertarik main. Hanya sekedar penasaran aja, kok kalangan SES AB pada mau ya mainan joget-joget di Tiktok gitu, serunya dimana apa sekedar lucu-lucuan ngilangin stres dan jenuh saat pandemi? atau jadi bahagia kalao video joget-joget kita dilihat dan dilikes banyak orang? 

Seiring perkembangan saya makin menyadari kalau TikTok bukan hanya akun joget-joget narsis tapi banyak juga faedahnya kayak tips memasak, tips fashion, tips fotograf dan tips entrepreneur. Pertama kali saya follow selegbram yang Tiktoknya kece dan berkelas itu sih akunnya Indah Nada Puspita. Basicnya dia udah cakep dan fashion influencer. Dari segi kualitas video juga canggih sih kayak trik-trik edititingnya dan segala detail visualnya yang bikin betah nonton berulang-ulang.

Saya pun akhirnya mulai bikin akun tiktok, meski ngga ngerti cara mainnya, ngeliat video orang juga nggak paham. Ngedit dan arah tujuan bikin videonya juga masih ngasal. Asal punya aja deh. Sampai akhirnya ada sebuah email tawaran campaign yang memiliki syarat kalau KOL nya harus punya akun tiktok yang aktif! hahha. Hemh akhirnya saya mikir pertanda kalau Tiktok saya baiknya harus dioptimasi agar bisa dimonetize juga. Basically saya juga anak visual, paling seneng bikin konten video ala ala pakai inshot, lalu dipost ke IG Story. 


Setelah mulai utak atik Tiktok, saya baru paham apa itu video FYP (For You Page) dan kenapa orang-orang pada seneng nonton Tiktok.  Karena FYP hanya akan mendistibusikan video-video yang kemungkinan besar kita juga suka dan video yang lagi viral. Saya juga mulai paham kenapa banyak pengguna yang pengen banget videonya masuk FYP. Ya mungkin tujuannya beda-beda ya... ada yang biar kontennya viral lalu jadi terkenal, ada yang pengen nambah followers, atau sekedar seneng dan puas bila videonya bisa ditonton dan diapresiasi banyak orang. 


Pertama kali saya bikin video agak niat itu sebenernya juga cuma iseng siih... fotoin anak saya Nicha di teras rumah tapi dengan gaya yang aesthetic ala-ala gitu. Terinspirasi dari kontennya para fotografer hits di Tiktok yang sharing hasil karya mereka. Awalnya sih 400 views aja, tiba-tiba 3 hari kemudian meledak views dan komennya sampai 121.000 views! hahaha. Kaget. Girang. Norak pokoknya. hihi. Sebelum dan sesudah itu sempet bikin konten mellow tentang keluarga juga sempet sampai puluhan ribu views. Padahal followers saya masih dikit banget pas awal cuma 30an kalo ngga salah. hehe.


Alhamdulillah Nicha juga sempet dapet paid endorse buat konten Tiktok dan IG. hehe. Bener-bener ngga nyangka siihh.. jadi ketagihan gitu. Saya baru paham cara kerja algoritma Tiktok tu bukan kayak Instagram atau sosmed lain yang bersumber dari followers kita. Bahkan kata Angga Aputra (Head Of User & Content Operatios TikTok Indonesia), TikTok itu bukan media sosial tapi "Platform Distribution Content". Cara kerjanya adalah mereka akan mendistribusikan video untuk orang-orang yang 


Meskipun ya di saat saya ketagihan bikin konten lagi untuk ngarep FYP eh viewsnya malah dikit banget! hahah dari yang cuma 200, 60, sampai belasan doank. hahaha. Entah sejak saya upgrade Tiktok saya jadi pro malah minim views, atau memang konten saya aja yang kurang menarik, atau saya yang kurang ikhlas aja. Haha. Karena banyak yang bilang kalau mau masuk FYP itu nggak usah ngarep FYP. haha. Pokoknya ikhlas aja. ihihi. 


Kalau dari sepengamatan saya seorang anak TikTok baru, kunci dari kesuksesannya itu emang dari kreativitas dan buah pemikiran yang unik, daaann biasanya KONTEN yang RELATE dengan kegelisahan kehidupan sehari-hari itu justru yang viewersnya tinggi. Konten-konten informatif seputar tips yang dikemas secara cathcy juga bisa meraih banyak views. 


Hal-hal yang bikin saya suka sama Tiktok : 

1. Untuk mendapatkan views yang banyak, kamu ngga perlu jadi public figure atau influencer dulu, siapapun bisa karena pendistribusian videonya itu bener-bener per konten yang kita buat.

2. Ngga cuma hal hiburan kayak joget-joget. Tiktok juga banyak faedahnya kayak sharing tips/ tutorial, dakwah. Seorang Ustad Syam aja main kok tapi untuk konten dakwah yaah. Seru kan semacam syiar masa kini. 

3. Entah kenapa netijennya tuh selain kocak-kocak, banyak yang baik dan care juga. Meski ngga kenal suka ada aja yang komen baik doain, nyemangatin. Kayak tulus gitu loh padahal kenal juga nggak. 

4. Karakter netijennya juga santuy-santuy. Kadang saya masih suka ketipu mana yang becanda dan mana yang serius. Pernah donk ada orang komen agak serius, kata mereka : "Ih kok lo serius amat kayak anak Instagram?" haha. 


Hal yang saya kurang suka dari Tiktok :

1. Banyak yang settingan berlebihan demi masuk FYP. Demi viral bikin konten gajebo dan super clickbait juga dijabanin.

2. Ajang pamer berlebihan. Ada yang bilang fungsi sosmed itu ya buat pamer. Tapi kalau di Tiktok karena konten-konten "indah duniawi" gampang banget viral, pamernya jadi makin berasa. haha. Meski ya balik lagi ke pentononnya ya, kalau belum dewasa ya bisa jadi iri mulu dan nggak bersyukur. 

3. Ajang keganjenan. Ya emang sih konten joget-joget tuh hiburan di Tiktok, tapi kalau udah vulgar dan tujuannya keganjenan sih bagi saya BHAY! hehe.


Sebuah trend baru lagi untuk dunia usaha, untuk memajukan usahanya katanya ngga perlu pake iklan berbayar tapi BIKIN SAJA TIKTOK katanya. haha. Karena sekarang ini kalau yang namanya ngiklan itu orang-orang udah nggak percaya dan males. Nah kalo kontennya soft selling terselubung dan relate dengan kehidupan sehari-hari biasanya penonton lebih suka. Beberapa kali di FYP saya muncul konten-konten lucu dan kreatif padahal dari akun jualan. 

At in the end, perkara TikTok atau sosmed manapun lebih banyak mudharat atau faedahnya itu tergantung kendali diri kita masing-masing. 






Be First to Post Comment !
Post a Comment

Salam,

Salam,