La Vie En Rose

Lifestyle. Motherhood. Beauty.

Thursday, February 20, 2020

Review Layanan Streaming Film di Indonesia

Assalamualaikum,

Saya merupakan orang yang seneng nonton film di bioskop. Bagi saya menonton film di bioskop itu semacam refreshing dari kejenuhan aktifitas sehari hari. Apalagi kalau filmnya bagus dan bisa menggugah hati seperti bikin nangis, atau yang memacu detak jantung contohnya film horor. Seru dan rasanya jadi terhibur. Namun ketika menjadi ibu 2 orang balita yang tidak punya nanny, pastinya berkuranglah waktu dan kesempatan untuk nonton bioskop. Kalau anaknya terpaksa dibawa kesian kalo nangis atau berisik, bisa mengganggu orang lain juga. Kalau ditinggal trus dititipin siapa ? suami ? kalo dia lagi free kerja dan moodnya lagi mau buat jaga 2 bocah sih alhamdulillah. hahah. Mau nitip mertua takut ngerepotin. Siapa juga emaks disini yang dilema ke bioskop seperti saya?:D

perbedaan iflix hooQ catchplay goplay


Dulu sih saya pernah nyoba bawa Fahri ke bioskop nonton Beauty and The Beast. Baru 5 menit pertama udah sukses nangis terus. Bubar deh acara nonton bersama anaknya. haha untungnya lagi dapet tiket nonton gratis, jadi ngga nyesek amat keluar duit tapi filmnya ga jadi ditonton. hehe. Kebetulan juga sebelumnya saya udah pernah nonton Beauty and the Beast.

Nah di rumah itu saya menggunakan TV berlanganan Indihome yang juga ada  jaringan internetnya. Yang saya suka dibanding TV berlangganan sebelumnya, fitur Indihome ini untuk nonton TV bisa direwind, di pause, bahkan menonton semua tayangan yang sudah lewat paling lama seminggu terakhir. Selain itu Indihome juga bekerja sama dengan beberapa layanan streaming film legal seperti IflixHooQ dan Catchplay. Mungkin yang lebih trend lebih dahulu yaitu Netflix ya, sayangnya Indihome ngga kerjasama sama Netflix (alias grup kompetitor) jadi jangankan bisa langganan via set up box nya, kalau buka website Netflix dari laptop yang menggunakan jaringan Indihome aja sama sekali ngga bisa dibuka. hehe. 

Jujur saya bukan penganut layanan streaming bajakan seperti Indoxx1, (yang sekarang udah tutup) LK21, dan lainnya. Selain ngga legal, saya suka males downloadnya dari laptop, nunggu lama, dan hal hal bikin males lainnya. haha. Apalagi kalo nonton dari laptop juga ngga enak, ga bisa selonjoran dan pencet pencet remote. hehe. Paling bener dan paling enak tuh nonton film di layar TV (selain bioskop) Makanya adanya layanan streaming legal ini bisa dibilang hiburan saya banget karena film filmnya masih suka up to date. Bahagia lah pokoknya. Film film box officenya juga banyak, gambarnya udah bagus, subtitlenya bahasa Indonesia  baik dan benar bukan bahasa melayu campur sari. hehhe.

Nah di tulisan blog saya kali ini saya akan sharing dan review tentang layanan streaming yang pernah saya cobain. Tiga layanan yang melalui indihome yaitu Iflix, Hooq, dan Catchplay. Satu lagi aplikasi layanan streaming yang ada di smartphone yaitu Goplay.
 *disclaimer : Tulisan ini tidak disponsori oleh siapapun, saya menulis dari pengalaman  dan selera saya pribadi*


1. IFLIX

Perbandingan Iflix


Bagi pengguna Indihome untuk berlangganan Iflix dikasih free selama setahun. Namun untuk berlangganan berikutnya termasuk murah sebesar 39.000 per bulan. Konten Iflix lebih fokus ke film film Asia seperti Indonesia,  Korea, Malaysia, Filipina bahkan Brunei. Untuk pilihan TV Seriesnya juga banyak seperti drakor yang lumayan bagus bagus (K-flix) . Ada juga sih film series Hollywoodnya tapi hanya sedikit.

Kelebihan : 

1. Termasuk murah bahkan gratis untuk pelanggan Indihome.
2. Film film Box Office Indonesianya termasuk banyak dan cepet tayangnya. Contohnya film Dua Garis Biru yang menembus 2.5  juta penonton Indonesia dan menyabet banyak penghargaan film piala Citra.

Kekurangan : 

1.  Ada iklan di tengah tengah film yang suaranya suka ngagetin. haha. Coba deh biasanya kan kalau nonton film Indonesia gitu, volume suaranya suka kecil dan ngga jelas, jadi volume kita gedein. Nah pas si iklannya tiba tiba nongol tetiba volumenya kenceng banget dan bikin budek. haha. Sebenernya ngga papa sih ada iklan meski suka dikit ganggu asal ngga ngagetin :D
2. Tampilannya dibanding layanan streaming sebelah termasuk paling sederhana. 
3. Kalau misal set up box indihomenya harus direfresh atau dibersihin, untuk nonton Iflix kembali kita diwajibkan sign in lagi, dan lumayan takes time.
4. Suka ngadat! ngga tau sih apa cuma di rumah saya aja karena jaringannya agak sulit. Soalnya layanan streaming lainnya hampir ngga pernah ngadat. Jadi kalau ngadatnya kumat saya terpaksa nontn lagi dari awal. huhu.

2. HOOQ 

Perbandingan layanan streaming film


Untuk kontennya Hooq termasuk merata dan beragam mulai dari film Indonesia, Hollywood, Korea, film Thailand yang bagus dan lucu lucu juga banyak. Terutama yang diperanin oleh aktor Thailand ganteng fav saya yaitu Sunny Suwanmethanont. hehe. Untuk TV Series juga banyak seperti Cek Toko Sebelah The Series, atau yang agak jadul tapi hits pada jamannya yaitu Gossip Girl. Untuk biaya berlangganan per bulan sebesar 63.000, (bagi pelanggan Indihome 36 ribu) namun untuk beberapa film Hollywood yang masih baru dan  box office kebanyakan harus rental lagi sebesar 22.000 - 27.000 per film. 

Kelebihan :  
 1. Film filmnya fresh dan bagus bagus, banyak yang saya suka.
2.  Karena saya suka film horor, di HooQ banyak film horor yang bagus. 
3. Genre film paling beragam.  

Kekurangan : 
1. Untuk rental video lagi termasuk mahal, jadinya lebih suka nonton yang free. 
2. Entah mengapa fitur "Search" nya tuh suka aneh, misal kita lagi nyari film A, pas disearch suka ngga keluar padahal tuh aslinya ada dan masih tayang.
3. Harus jeli jeli liat filmnya karena kadang suka nyempil di "related movie". Misalnya lagi tayang film horor korea A dan nongol di highlights paling depan,  tapi pas kita cari cari kategori film korea tuh ngga ada di list. haha. Aneh bin ajaib deh pokoknya.

 3. CATCHPLAY

review Catchplay


Awal saya liat promonya Catchplay di Indihome tuh filmnya kayak biasa biasa aja. Nah mulai tertarik langganan sejak ada promo film Midsommar yang eksklusif di Catchplay. Eh beneran makin kesini film film Catchplay makin bagus bagus kayak nayangin film Bebas dan pemenang Best Picture Oscar yaitu Parasite! Awalnya saya kira si Parasite itu rental lagi eh ternyata free! hihi. Ngga nyesel deh langganan Catchplay. Untuk kontennya lebih fokus ke film Hollywood, ada juga film Indonesia, Korea, Cina tapi ngga gitu banyak. 
Jika berlangganan di tahun 2020 biayanya sebesar  45.000 per bulan. Ada film yang (unlimited (free) ada juga yang rent yang biasanya baru baru. Tapi menurut saya perbandingan filmnya sama bagusnya dan sama banyaknya kok. Untuk biaya rent per film sekitar 22.000. Namun enaknya di Catchplay ada paket hematnya gitu, jadi untuk paketan rent 4 film nambah biaya sebesar 60.000 (jatohnya bisa lebih murah 1 filmnya 15ribuan). Ada juga paket 12 film sebesar 150.000 jadi per film 12.500. Ya masih lebih hematlah dibanding nonton bioskop. hihi.

Kelebihan : 
1. Tampilannya di TV tuh paling stylish dan berkelas. Cobain deh.
2. Fiturnya selain ada sinopsis pada juga ada trailernya filmnya, bahkan keterangan dan foto sutradara dan aktor aktor pemainnya. Jadi kalo kita lupa sama orangnya bisa inget dan jadi ada gambaran deh. hehe.  
3. So far bagi saya film film Hollywood di Catchplay itu yang terbaik.  

Kekurangan : 
1. Film yang rental ngga bisa direwind. Sepertinya juga berlaku di HooQ.
2. TV seriesnya sedikit. Tapi bagi saya ngga masalah karena ngga gitu suka nonton series.  

Nah kalau ketika layanan streaming film diatas yang kerjasama sama Indihome dan bayarnya digabungin sama tagihan telepon, layanan streaming film berikut ini beda geng nih...

4. GOPLAY

Perbandingan Goplay dengan layanan streaming film


Saya tergoda langganan karena liat iklan di youtube dan pengen nonton film Aruna dan Lidahnya (eh ternyata esoknya udah tayang di Trans 7) hehehe. Kontennya lebih banyak di film film Indonesia, sisanya ada film film Korea dan Jepang. Untuk berlangganan cukup bayar pakai Gopay perbulan 89.000 atau 49.000 per dua minggu. Selain itu yang doyan jajan bisa dapetin voucher voucher GoFood juga. 

Kelebihan : 
1. Ada film serial Gossip Girl versi Indonesia !! hahaa karena saya suka film Gossip Girl yang versi Amerika, penasaran aja sih yang versi Indo. Bintang bintangnya sih kayak idola ABG masa kini kayak Amanda Rawles, Arya Vasco, tapi sutradaranya dan penulisnya itu loh salah satunya Nia Dinata 
 2. Film film eksklusif Indonesianya lumayan menarik seperti ada film 27 Steps Of May yang memenangkan Raihaanun sebagai pemeran wanita terbaik di Piala Citra 2019.

Kekurangan : 
1. Pilihan filmnya sedikit
2. Film film Indo lainnya sudah banyak tayang di streaming lainnya seperti Iflix dan HooQ.
3. Cuma bisa ditonton dari smartphone atau tablet. Eike kurang suka. hehe

  Okey sekian dulu sharing dari saya tentang review layanan streaming film di Indonesia seperti Iflix, HooQ, Catchplay, dan Goplay. Kalo favorit saya sekarang sih Catchplay ! kadang tergantung ketersediaan filmnya juga sih. Bagi saya layanan streaming seperti ini lumayan banget buat ibu ibu yang suka nonton film tapi susah ada waktu ke bioskop. Bisa jadi solusi dari kejenuhan dan membuat hidup lebih berwarna dan menyenangkan (haazeeek.. ! haha) Kalau teman teman lain ada yang suka langganan layanan streaming film juga ? apa aja ada yang sama kayak saya kah ? Share donk.. !

Terima kasih sudah membaca :)


Salam, 

Inka 


 
 





Salam,

Salam,