La Vie En Rose

Lifestyle. Motherhood. Beauty.

Friday, May 31, 2019

Pengalaman Anak dirawat di RS

Assalamualaikum,

Sebulanan yang lalu adalah salah satu hari hari penuh ujian di kehidupan saya. Selama Fahri sakit Alhamdulillah ngga pernah dirawat di RS. Tapi kejadian ini terjadi sama Nicha. Usia Nicha saat itu 1 tahun 3 bulan. Sedang masa masa tumbuh gigi. Dari pengalaman saya anak pertama, saat anak tumbuh gigi biasa agak hangat dan suka rewel. Pas hari ke 3 demam sudah mau aya bawa ke RS eh ternyata dikasih obat penurun demam besoknya sudah turun. Jadilah stay di rumah saja.



Namun kekhawatiran saya memuncak sudah genap seminggu Nicha demam naik turun. Ngga mau makan, cuma nenen doank. Setiap malam tidur sering nangis dan terbangun lebih dari biasanya. Bahkan pas tengah malam sempat 40 derajat demamnya. Ya Allah ibu mana yang ngga panik dan sedih. Yang ditakutkan adalah lagi musim DBD.


Akhirnya saya dan suami membawa Nicha ke RS JMC dengan dsa nya yaitu dr. Irma. Langsung diarahkan untuk cek darah. I hate this part, yes bagian ditusuk ambil darahnya. hiks ga tegaa. Terakhir Nicha diambil darah pas lagi kuning dan harus disinar di ruang perina. Dengan kondisi Nicha yang lemas dan masih demam naik turun kami sabar di RS menunggu hasil lab yang lumayan lama. Saya dan suami ganti gantian menggendong. Setiap 4 jam sekali ngasih Nicha obat penurun demam.



Karena dr. Irmanya sudah harus praktek di tempat lain jadinya kami konsul dengan dokter UGD nyaya. Hasil lab trombositnya masih aman  tapi leukositnya tinggi banget. Yang saya ingat pelajaran biologi dulu leukosit itu sel darah putih dan apabila tinggi berarti ada infeksi. Ada juga score CRP nya tinggi banget sampai 105 padahal angka normalnya cuma 0-10. Akhirnya bener harus dirawat. hiks. Saya pun apa aja deh yang penting anak bisa sembuh. Dari hasil lab nya Nicha didiagnosa kena ISK atau Infeksi Saluran Kemih pada anak. Memang bukan yang ditakutkan seperti DBD atau tipes. Tapi sakit ISK apabila tidak ditangani dengan baik juga bisa berakibat fatal bahkan kematian. hiks. Akhirnya kami dapat kamar di kelas 2. Awalnya masih sendirian. Satu kamar bisa 3 anak yang dirawat.





Sedih banget liat Nicha harus diinfus. Ga bisa diem. Panasnya juga naik turun, Malam itu ayahnya harus pulang dulu untuk ambil baju dan Fahri saat itu badannya juga agak anget. huhu untungnya ga keterusan demamnya Fahri. Malam itu mama mertua dan adik ipar dateng jenguk, Nicha masih tidur tapi demam. Pas adik saya Jaka dan Ariana dateng, Nicha rewel nangis terus ga jelas. Digendong salah, ditaro salah. Cuma bisa anteng kalo nenen doank. Makan pun juga ga mau. Mungkin tenggorokanya radang karena demam. Saat itu saya jadi nginep nemenin Nicha sendirian. Badan saya juga lagi kurang fit karena batuk dan tenggorokan sakit banget kalau nelen. Saat ngelonin Nicha saat itu yang lagi super rewel bener bener bikin jiwa raga saya kelelahan. Salah satu masa tersulit saya. Akhirnya menjelang tengah malam Nicha bisa tidur.



Namun tetap saja saya tidak bisa pulas tidur karena khawatir demamnya naik lagi tiap beberapa jam. Ternyata jam 2 malam sempet demamnya sampai 40 derajat. Saat itu minum tempra masih jadi andalan untuk cepet nurunin demamnya.


Ini situasi Nicha di pagi hari karena takut si infusnya kegeser jadi biar bisa anteng harus disogok sama youtube atau

Be First to Post Comment !
Post a Comment

Salam,

Salam,