La Vie En Rose

Lifestyle. Motherhood. Beauty.

Friday, May 31, 2019

Saat anak dirawat di RS karena ISK

Assalamualaikum,

Sebulanan yang lalu adalah salah satu hari hari penuh ujian di kehidupan saya. Selama Fahri sakit Alhamdulillah ngga pernah dirawat di RS. Tapi kejadian ini terjadi sama Nicha. Usia Nicha saat itu 1 tahun 3 bulan. Sedang masa masa tumbuh gigi. Dari pengalaman saya anak pertama, saat anak tumbuh gigi biasa agak hangat dan suka rewel. Pas hari ke 3 demam sudah mau aya bawa ke RS eh ternyata dikasih obat penurun demam besoknya sudah turun. Jadilah stay di rumah saja.



Namun kekhawatiran saya memuncak sudah genap seminggu Nicha demam naik turun. Ngga mau makan, cuma nenen doank. Setiap malam tidur sering nangis dan terbangun lebih dari biasanya. Bahkan pas tengah malam sempat 40 derajat demamnya. Ya Allah ibu mana yang ngga panik dan sedih. Yang ditakutkan adalah lagi musim DBD.


Akhirnya saya dan suami membawa Nicha ke RS JMC dengan dsa nya yaitu dr. Irma. Langsung diarahkan untuk cek darah. I hate this part, yes bagian ditusuk ambil darahnya. hiks ga tegaa. Terakhir Nicha diambil darah pas lagi kuning dan harus disinar di ruang perina. Dengan kondisi Nicha yang lemas dan masih demam naik turun kami sabar di RS menunggu hasil lab yang lumayan lama. Saya dan suami ganti gantian menggendong. Setiap 4 jam sekali ngasih Nicha obat penurun demam.

ISK pada balita
Nicha lagi nunggu antrian dokter


Karena dr. Irmanya sudah harus praktek di tempat lain jadinya kami konsul dengan dokter UGD nyaya. Hasil lab trombositnya masih aman  tapi leukositnya tinggi banget. Yang saya ingat pelajaran biologi dulu leukosit itu sel darah putih dan apabila tinggi berarti ada infeksi. Ada juga score CRP nya tinggi banget sampai 105 padahal angka normalnya cuma 0-10. Akhirnya bener harus dirawat. hiks. Saya pun apa aja deh yang penting anak bisa sembuh. Dari hasil lab nya Nicha didiagnosa kena ISK atau Infeksi Saluran Kemih pada anak. Memang bukan yang ditakutkan seperti DBD atau tipes. Tapi sakit ISK apabila tidak ditangani dengan baik juga bisa berakibat fatal bahkan kematian. hiks. Akhirnya kami dapat kamar di kelas 2. Awalnya masih sendirian. Satu kamar bisa 3 anak yang dirawat.



ISK pada anak
Nicha habis diinfus dan nen sama bunda

Sedih banget liat Nicha harus diinfus. Ga bisa diem. Panasnya juga naik turun, Malam itu ayahnya harus pulang dulu untuk ambil baju dan Fahri saat itu badannya juga agak anget. huhu untungnya ga keterusan demamnya Fahri. Malam itu mama mertua dan adik ipar dateng jenguk, Nicha masih tidur tapi demam. Pas adik saya Jaka dan Ariana dateng, Nicha rewel nangis terus ga jelas. Digendong salah, ditaro salah. Cuma bisa anteng kalo nenen doank. Makan pun juga ga mau. Mungkin tenggorokanya radang karena demam. Saat itu saya jadi nginep nemenin Nicha sendirian. Badan saya juga lagi kurang fit karena batuk dan tenggorokan sakit banget kalau nelen. Saat ngelonin Nicha saat itu yang lagi super rewel bener bener bikin jiwa raga saya sangat kelelahan. Salah satu masa tersulit saya. Akhirnya menjelang tengah malam Nicha bisa tidur.



Namun tetap saja saya tidak bisa pulas tidur karena khawatir demamnya naik lagi tiap beberapa jam. Ternyata jam 2 malam sempet demamnya sampai 40 derajat. Sedih banget. Saat itu minum tempra masih jadi andalan untuk cepet nurunin demamnya. Susternya bilang kalau sudah dapet acc dokter kemungkinan penurun demamnya ada obat yang dari infus.


Ini situasi Nicha di pagi hari karena takut si infusnya kegeser jadi biar bisa anteng harus disogok dulu sama youtube atau diajak main masukin gelang ke dalam botol. hehe. Nicha masih susah banget makan. Akhirnya makanan RS pun bunda yang makan. Yang bikin agak khawatir, Nicha sekamar dengan anak lainnya yang terkena DBD. huhu.. takut aja kalo ketularan juga. Nah malam itu kamarnya bocor, akhirnya Nicha dipindah kamar tapi yang sekamar sendiri namun dengan harga yang sama tidak perlu upgrade. Alhamdulillah bisa dapat kamar yang lebih nyaman.

Nicha masih lemes, ditengok aki warman dan tante Adinda. 
anak sakit ISK
Nicha ditengok nenek Ida dan Uwa Indri.
Sampai hari ke 3 demam Nicha masih naik turun. Bahkan infus di tangannya itu sempet geser dan tangan Nicha bengkak. Jadi sampai pindah pindah infus sampai 3 kali. Setiap ada suster yang masuk dia selalu takut dan nangis. Sedih banget saya sampai tangis saya pecah saat hanya berdua dengan Nicha. Saya sempat merasa gagal jadi ibu. Saya kurang baik dan kurang telaten merawat anak sampai bisa sakit Infeksi Saluran Kemih. ISK pada anak bisa disebabkan dari pemakaian popok yang kurang steril atau terlalu lama dipakai. Saya merasa berdosa karena anak sekecil ini sampai harus merasakan ngga enaknya sakit dirawat. Support keluarga dan teman teman yang mendoakan dan menjenguk Nicha ke RS sangat berarti buat saya. Jadi teringat saat saya udah eneg eneg makan makanan RS lalu dibawain masakan mama mertua pakai rantang tuh rasanya nikmat banget MashaAllah... :') makan cumi goreng tepung, tumis buncis dan sambel aja nikmatnyaa hehe. Tau sendiri kan makanan RS itu hambarnya kayak apa. hehe.. 

Sekitar hari ke 5 dan setelah dikasih antibiotik yang dosis lebih tinggi dan obat penurun demam lewat infus akhirnya Nicha udah ga demam lagi. Sedikit agak lega. Sebelumnya juga sempet ngga pup berapa hari dan terpaksa dikasih microlax agar bisa pup. Tapi ada hal lain yang bikin khawatir yaitu HB darah Nicha yang ngedrop terus sampai 8. (normalnya 12) . Makanya muka Nicha terlihat pucat. Sempet ada dugaan juga nicha ada kelainan darah (talasemia) karena ditemukan sel target di dalam hasil lab nya. (Ya Allah amit amit jangan sampai). Akhirnya dokter Irma menyarankan Nicha agar transfusi darah. Kebetulan darah ayahnya yang sesuai yaitu B. Kalau orang lain dengan idealisme nya : "sedih deh anak kena antibiotik.. sedih deh anak harus transfusi" Kalau saya yang "apa saja saya lakukan yang penting anak saya sembuh dan selamat...

donor darah PMI
Ayahnya Nicha jam 12 malam diambil darah di PMI untuk donor Nicha.

Ternyata proses transfusi darah tidak semudah yang saya bayangkan. Suami saya harus ke PMI dulu untuk diambil darah, dicek dulu 24 jam baru darahnya bisa dianter lagi ke RS JMC. Selain itu biayanya juga mahal sekitar 400san. Beda lagi harganya kalau pakai darah orang lain dari PMI.

Darah ayah yang ditransfusi ke Nicha subuh subuh,
Setelah cek darah lagi, alhamdulillah HB nya Nicha sudah naik, saya lupa sudah berapa, tapi menurut dokternya masih belum aman dan harus cek darah lagi besok. Kalau belum naik lagi maka harus transfusi lagi. Ya Allah lemes rasanya apalagi kami disana juga tidak menggunakan BPJS. Saat itu sudah hari ke 6 Nicha dirawat. Akhirnya saya mencari second opinion ke temannya adik saya yang dokter anak juga dan dari hasil labnya katanya Nicha sudah aman dan boleh pulang. Akhirnya bisa dibilang kami pulang dari RS ya pulang paksa, perlu menandatangin surat pernyataan kalau terjadi apa apa jangan salahkan dokter dan RS nya.

RS JMC kelas 2
Nicha dijenguk enin Yetty. 
Alhamdulillah setelah pulang dari RS, kondisi Nicha sudah aman stabil, begitu pula saat kontrol lagi ke dokter... ternyata memang penting ya yang namanya mencari second opinion itu. Ternyata begini rasanya pengalaman anak dirawat di RS, ngga cuma ujian bagi anak tapi juga ortunya. Ujian bagi saya dan suami menjadi team work. Bahkan sampai 2 malam Fahri sempet nginep di RS sebelum akhirnya nginep di rumah akungnya. Sekarang jadi lebih bersyukur mau seriweh dan secapek apapun ngurusin anak, selama dia sehat waalfiat ngga mau ngeluh. Apapun deh meski bunda ngga bisa me time, kurang tidur dan sebagainya yang penting anak sehat. Itu aja udah bikin hati tenang :') hehe.

Beberapa hari habis dirawat akhirnya bisa ngemall lagii.. hihi Happy Alhamdulillah :)

Para moms yang lain penah punya pengalaman anak dirawat ? semoga anak anak kita dan keluarga kita selalu diberikan kesehatan paripurna yaa.. Aamiin :) 

Salam, 

Inka 
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Salam,

Salam,