Halal Lifestyle. Motherhood. Beauty.

Saturday, December 29, 2018

Hal Hal Yang Membekas di 2018

Assalamualaikum,

Hari ini tanggal 29 Desember 2018. Hari Sabtu terakhir di tahun 2018. Count down 3 hari lagi menuju 2019. Pastinya banyak hal hal dan kejadian memorable di tahun ini. Baik yang suka maupun yang duka. Dari peristiwa kehidupan pribadi sampai peristiwa bencana nasional yang meskipun saya tidak mengalaminya tapi juga merasakan luka dan duka di dalam hati. Ini dia beberapa hal yang membekas di tahun 2018. 




1. Punya bayi lagi. 
Alhmadulillah kebahagiaan saya bertambah di awal tahun 2018  yaitu saya melahirkan anak kedua saya. Yang sesuai dengan doa yaitu anak perempuan yang sehat :) . 


Begadang lagi, menyusui lagi, alhamdulillah bisa saya lalui meski tanpa bantuan mama lagi atau bantuan nanny seperti saat anak pertama dulu. Still lots of drama juga pastinya. hehe.


Alhamdulillah Nicha sekarang sudah 11 bulan dan tumbuh kembangnya bisa dibilang lancar dan cepet bangeeet. :') Usia 9 bulan sudah bisa jalan. Sudah nengok dipanggil namanya sejak 5 atau 6 bulan. Kontak mata dan responnya bagus bangeet. Udah bisa diajarin gerakan sederhana seperti tepuk tangan, salim, tos, dadah,  Allahuakbar, muka gemes, sampai nyium ayah dan bundanya dan ada bunyinya "muaahh". MashaAllah... Allah memang maha baik. Bisa dibilang respon Nicha seperti itu banyak yang belum dilalui Fahri saat sudah usia 1.5 tahun. Bukannya banding bandingin anak tapi memang naluri seorang ibu tentang perkembangan anak memang harus tau dan peka tentang milestone  anak. 

Tantangan lagi seorang ibu anak 2 adalah harus bisa adil dalam berbagi kasih sayang antara si kakak dan si dede. Harus sabar dan nahan emosi saat si kakak mulai ngamuk jelous bundanya lama nenenin si dede.  Atau harus jangan lengah mantau anak saat main berdua. Ya bisa berantem berebut mainan lah. hehee. Udah beberapa kali saat Fahri lagi asik main mobil mobilan, Nicha nimbrung ambil mainan, Fahri ga suka trus didorong, jatoh, dan nangis. hehhehe. Bisa dibilang makanan sehari hari daaann harus ekstra sabaarr :) Meski kadang kalau lagi akur tuh so sweet bangeett... saling peluk dan cium, saling melindungi. Dengan nambah anak bukan hanya nambah kebahagiaan tapi juga nambah amanah yang akan dipertanggung jawabkan kepada Allah kelak :)


Dear anak anaku, saling menyayangi sampai besar yaa :) Bunda loves you both!

2. Tentang dunia perblogger-ran. 
Dibanding tahun lalu, tahun ini postingan blog saya memang lebih sedikit dan ngga gitu konsisten tiap bulan. Terutama yang attending event ya. hehe. Karena saya ada prioritas lain sejak punya bayi lagi. Tapi  Alhamdulillah ada aja kerja sama untuk momblogger yang lagi punya bayi.  Selain itu saya juga nambah join di komunitas blog lain seperti Mom Blogger Community dan Kumpulan Emak Blogger. Dari sana saya banyak baca baca lagi dan belajar tentang ilmu perbloggeran lagi seperti rajin blogwalking yang bisa menaikan jumlah page views dan nilai DA / PA Blog. Ada yang namanya konten organik / konten evergreen. Konten konten seperti itu juga bisa memperkuat performa blog.

 Pernah juga saya mencoba mengikuti challenge dari Blogger Perempuan yaitu 30 hari rutin per hari menulis blog. Awalnya semangat 45 tapi lama lama bolong bolong dan cuma sanggup 14 postingan ! hahaha. Namanya juga emak emak punya prioritas lain. Tapi ga papa sih bagi saya pasti ada manfaatnya juga seperti nambah nambahin traffic dan memaksa diri untuk semangat nulis lagi. hihi. 

Sebenernya saya juga udah lama naro Google Analytics di blog saya (itupun diajarin temen) tapi baru sekarang ini mulai coba belajar cara bacanya dan utak atiknya. (kemane aje buuu..?) hehe hasilnya masih burem sih asli hahahh masih perlu banyak belajar meski udah ada gambaran dikit sih dibanding dulu. 

3. Tahun Bencana di Indonesia. 

Bisa dibilang tahun 2018 ini tahun yang paling banyak membuat saya sedih dan ngeri saat nonton berita. Dari mulai peristiwa bom dimana mana (pertama dalam sejarah ngajak anak dan istri bom bunuh diri juga) Terus peristiwa gempa di Lombok, gempa dan tsunami di Palu  sampai bencana terakhir yang membuat saya kepikiran dan kebawa mimpi yaitu Peristiwa Tsunami Selat Sunda. 

Kenapa bisa sampai kepikiran soalnya sekitar sebulan yang lalu saya dan keluarga sempat berlibur ke Anyer. Awalnya memang agak ragu mau ke pantai mengingat masih rame tsunami Palu. Tapi pas itu mikirnya ah InshaAllah kalo di Anyer mah baik baik aja deh ngga bakal apa apa. 

Ternyata seminggu yang lalu kejadianlah Tsunami selat Sunda yang menimpa sepanjang Anyer - Tanjung Lesung sampai Lampung. Di saat orang lagi ramai malam mingguan menjelang libur natal. Subhanallah ngeri banget belum lagi video band seventeen yang lagi manggung tetiba diterjang tsunami. Saya yang bukan fans nya Seventeen sampai akhirnya follow akunnya Ifan karena ngikutin perkembangannya. Ikutan sedih dan khawatir. Ikutan berharap teman teman dan istrinya masih ada yang ditemukan selamat ternyata hanya dia doank yang selamat. Belum lagi keluarga Aa Jimmy yang semuanya meninggal kecuali bayinya yang 2 bulan. Ya Allah it's such a nightmare. Hati ini ikutan pilu. Ngga  ngerti lagi kalo itu menimpa keluarga saya apa jadinya. 

1 hal yang jadi pelajaran bagi saya dari musibah musibah tersebut adalah : Kematian bisa datang kapan saja, dimana saja  dan pada siapa saja. Pertanyaannya sudah cukupkah amalan kita nanti untuk bisa meraih surga ? Itu dia yang membuat saya takut dan bercermin. Apalah diri ini masih banyak dosa dan belum sempurna. Lalu hal yang pantas dilakukan pastinya banyak lagi memperbaiki diri dan ibadah. Self reminder lagi kalo hidup itu cuman sementara. Ibaratnya perjalanan di tol, kehidupan itu cuma rest area nya doank :') yang kekal itu di akhirat. 

Karena banyak kejadian bencana di akhir tahun ini rasa rasanya bagi saya kurang pantes aja kalo dihabiskan dengan hura hura. (Been there lah jaman masih single abg pernah NYE party party-an hehe..) Sementara sekarang ini saudara saudara  kita korban tsunami lainnya mungkin ada jenazah keluarganya sampai sekarang belum ditemukan. Sedihnya kayak apa. Memang, hak masing masing orang untuk menikmati akhir tahun seperti apa. Kalau saya sendiri kayaknya males yang terlalu happy gimana gimana, kayak kagok dan kurang pantes aja gitu. Palingan ngga beda sama tahun lalu yaitu nginep di rumah mama mertua. Silaturhami sama keluarga :) Tahun baru pertama bersama Nicha :)

Semoga tahun 2019 nanti ngga ada lagi bencana bencana alam di Indonesia. Aamiin. Meskipun tahun depan kayaknya bakalan panas hawa politik sih. Karena ada Pemilu. Saya sih ngga mau terlalu heboh gimana gimana tentang pilpres. Siapapun pemenangnya semoga bisa memimpin negeri ini dengan lebih baik. Aamin. 

Kalau kamu plan taun baruan nya apa ?

Terima kasih sudah membaca, 


Salam, 

Inka


 
2 comments on "Hal Hal Yang Membekas di 2018"
  1. Masha Allah, gemesnyaaa ama dedek Nicha, eh ngomongin Nicha jadi ingat Niche hehehe.
    Hebat banget perkembangannya ya mom, semua karena mom nya yang kece banget.

    Semoga tahun depan lebih baik lagi, dan bisa lebih semangat lagi, aamiin :)

    ReplyDelete

Custom Post Signature