Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Saturday, November 24, 2018

Sosmed : Lebih banyak Manfaat atau Mudharat ?


Assalamualaikum, 

Menurut penelitian dari We Are Social dan Hootsuite pada Januari 2018, dari jumlah penduduk Indonesia 265,4 juta, terdapat 130 juta penduduk yang sudah aktif menggunakan sosial media dalam kehidupan sehari harinya. Contohnya Instagram, Twitter, Facebook, Youtube dan lainnya. Termasuk kita para mommy millenialls yang tidak luput dari perkembangan zaman dan juga menggunakan sosmed. Namun banyak juga efek negatif dari sosmed ini. Salah satu yang miris contohnya di berita ada seorang ibu keasikan main sosmed di gadget, ngga ngeh kalau babynya ketimpa bantal dan akhirnya meninggal. Astaghfirullah.. Ini salah 1 dampak dari LALAI. Jadi sosmed ini lebih banyak manfaat atau mudharatnya ya ?





Kita bahas efek negatifnya dulu kali yaa.. 

(-) Bikin Lupa Waktu
Kadang niatnya mau nengok sosmed bentar ah barang 5 menit, eeeh.. keasikan keterusan jadi berjam jam. Padahal belum masak, belum mandiin anak, belum nyuapin anak. Siapa yang kayak gini juga ? haha. Kadang ada kalanya juga saat lagi silaturahmi tatap muka terlalu asik update status ini itu malah menggangu “kekhusyukan”dan quality time nya. Kesian aja sama lawan bicara kita. Note to myself juga sih kadang kalau lagi makan bersama keluarga alangkah lebih baik si gadget nya diumpetin dulu kali ya..

(-) Sarang perselingkuhan / prostitusi
Saya pernah baca sebuah buku berjudul ‘Media Sosialita” karya Nadya Mulya.  Jadi dapet gambaran betapa kejamnya efek buruk sosmed di luar sana. Sampe pusing sendiri bacanya. Pernah denger situs kencan “Tinder” yang katanya digandrungi kaum jomblo dalam mencari pasangan ? Ternyata banyak juga disana prostitusinya.  Awalnya dikira ngedate suka sama suka lalu mau aja berhubungan, (ini aja udah ngga bener endingnya)  eh ternyata ujung ujungnya minta bayaran.. (kena batunya deh ni cowok)

 Tapi disekitar kita juga mungkin banyak. Yang suaminya selingkuh karena liat foto cewek lain di sosmed yang menggoda. Hati hati banyak pelakor lah pokoknya. Makanya pernah baca juga dalam Islam jangan terlalu mengumbar di sosmed tentang kebaikan dan keromantisan suami kita, takutnya diluar sana ada wanita yang jadi baper, jadi naksir, jadi pengen, terus ngirim DM deh ke suami kita. Ada true story juga tentang seorang Ukhti nan syari, tiba tiba dapet DM dari seorang ukhti juga yang isinya minta izin kalau dia jadi istri kedua suaminya diizinin ngga. JEGER ! Alamak kalo saya jadi dia udah pingsan duluan kali. Hehehee. Kebetulan suami saya juga bukan orang yang suka umbar kemesraan di sosmed. Katanya kalau mau mesra mah cukup berdua aja ga usah diumbar meski udah sah. Hehe. Setuju ga nih bu ibuk? Hihi no offense yaa :D *sungkem.

(-) Membuat diri selalu dengki / iri/ tidak bersyukur
Ada yang bilang sosmed itu ya emang tempat buat pamer. Kalo ngga suka ya udah ga usah follow gue atau ngga usah maenan sosmed sekalian. Tapi ada juga yang maksudnya sih bukan pamer, lebih ke eksistensi aja atau sharing untuk review produk misalnya. Atau sharing kebahagiaan travelling ke luar kota atau keluar negeri. Sah sah aja. Semua balik ke niat atau pandangan dalam menyikapinya. Kalo yang nyikapinnya negatif sih “Ih pamer mulu barang barang  branded, pamer aja keluar negeri bikin iri aja”. Terus ujung ujungnya ngga bersyukur. Selalu ngebanding bandingin hidup kita sama orang lain yang dillihat di sosmed.
Atau lebih parah lagi jadi merendahkan suami kita, “Ih si anu enak banget dibeliin ini itu sama suaminya, dia enak suaminya orang kaya raya, gajinya gede, suami gue mana bisa kayak gitu” (hati hati ini bisikan syaitoon yaaa) hahaha. Padahal mah yaa.. yang dilihat di sosmed itu banyakan fana alias pencitraan! Aslinya mah kehidupan nyata itu ngga seindah feeds instagram. Hehe. Ya semoga ngga semuanya memiliki sifat kayak gini ya. Intinya ga perlu banding bandingin dan selalu bersyukur :)

Tapi.. dibalik itu semua masih banyak manfaatnya juga kok. 

(+) Update berita tentang keluarga atau teman yang jauh.
 Kadang kalo ga sempet silaturahami tatap muka masih bisa tau update update via sosmed. Misal ada yang lahiran, sakit atau meninggal. Selain itu sosmed juga bisa membuka pertemanan baru. 

(+) Sarana pembuka rezeki.
Alhamdulillah sejak ada sosial media mau jualan apa aja di online shop serba mudah, serba praktis, serba gratis. Ga usah lagi capek capek cetak brosur, marketing door to door. Semua serba dimudahkan.  Selain itu kalau kita kreatif dan bisa personal branding juga bisa mendapatkan pundi pundi seperti sekarang ada yang namanya content creator, blogger, vlogger, influencer, KOL. Asalkan si influncernya juga memberikan influence yang positif yaa untuk para followersnya. 
 


(+) Dakwah Via Sosmed
Sekarang ini banyak juga akun akun IG yang isinya tausyiah, dakwah kekinian. Salah satu favorit saya adalah akunnya @ummubalqis.blog. Kontennya relate banget sama kehidupan sehari hari ibu ibu. Dan bahasanya itu kreatif, menyentil tapi tidak menggurui, dan sarat ilmu agama. Kalau  suami saya karena lebih suka menonton daripada membaca lebih suka mendengar ceramah ustad ustad via youtube. Daripada isinya follow akun akun gosip ngga jelas mendingan follow yang bermuatan positif ya kan. 

Akhir kata, seperti quotes dari instagramnya Aa Gym dibawah ini, 

well you decide


Jadi, baik dan buruknya efek sosmed itu semua tergantung kita yang menyikapi. Apakah kita bisa menggunakannya dengan bijak, selama kita masih punya iman InshaAllah ngga akan kena dampak buruk  sosial media ya. Amin. 

Kalau menurut kamu ada lagikah dampak negatif / positif nya sosial media ? Sharing yuk,

Terima kasih sudah membaca :)
 
Salam, 

Inka











8 comments:

  1. seperti pisau: bermanfaat jika dipakai untuk memperlancar kerja, tapi mudharat jika dipakai untuk "melukai" orang lain...iih...ngeriii

    begitu juga dengan sosmed…….

    thank you for sharing

    ReplyDelete
  2. Saya merasakan dampak negatif dan positifnya. Kalau positif bisa tahu kabar teman yg lama nggak jumpa dan dapat rejeki juga. Tapi negatifnya sering bkin lupa waktu. Hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling suka khilaf emang nih masalah lupa waktu. Huhu

      Delete
  3. Kalo menurut saya byk manfaatnya seperti membuka jalan rezeki, bner bgt gausah umbar kemesraan ya mba nanti ada yg naksir kan berabe. Kalo liat kehidupan org ya gausah iri dengki, pede aja lagi😆

    ReplyDelete
  4. kalo menurut saya ini balik ke diri kita lagi, baik atau buruknya tergantung kita

    ReplyDelete