Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Thursday, September 27, 2018

Enaknya jadi Ibu Bekerja dari Rumah, Really?

Assalamualaikum
Udah lama saya kepikiran buat nulis tentang pengalaman dan suka duka jadi Ibu rumah tangga yang juga memiliki penghasilan dari rumah. Bagi saya hari gini udah ngga jaman yang namanya "Moms War" kayak Ibu Bekerja Kantoran VS Ibu Rumah Tangga atau Ibu Lahiran Normal VS Ibu lahiran Cesar. Plis lah basi banget, udah saatnya kini saling menghargai pilihan masing masing. Open mind aja, ya khaan.. Nah di era millenials ini ada 1 "geng" lagi nih.. Hehe yaitu Ibu Bekerja dari rumah. Jadi ngga perlu ninggalin anak lama-lama, masih bisa punya uang sendiri. Kayaknya enakan gitu siihh.. Heeemh... Really ? Kira kira ada juga ngga enaknya kah ? 

Bunda dan Nicha 5 bulan. Awalnya ngira bakalan butuh nanny taunya alhamdulillah sanggup ngurus 2 anak sendiri.

Setelah menjadi seorang ibu, saya pernah hampir setahun menjadi pekerja kantoran. Yaitu sebagai tim RnD Global TV. Pernah ngerasain pumping asi di kantor, deg degan ninggalin anak sama si bibi, kepikiran anak saya dikasih makan dengan bener ngga ya. Atau pas jaman jamanya masih hectic sama baby born giliran masuk kantor malah berasa kayak refreshing ! Hahaa hayo ngaku siapa yang pernah ngerasa kayak gitu ? Hihi. Sampai akhirnya almarhum mama saya divonis kanker paru stadium 4 dan saya memilih untuk resign. Resign agar bisa mengurus mama, ngurus anak, dan mulai menghandle bisnis keluarga saya dari zaman nenek yaitu Kebaya Tien Sunarya.  Bidang yang saya buta dan tadinya ngga tertarik sama sekali. Sejak 2 tahun terakhir saya juga udah ngga punya nanny untuk ngasuh anak. 

Saya memasarkan jasa jahit kebaya dan penyewaan beskap melalui instagram dan saya yang menjadi admin contactnya. Alhamdulillah almarhum nenek sudah memilki belasan karyawan yang sudah bekerja puluhan tahun, jadi saya tidak perlu setiap hari standby di gallery. Selain memasarkan dan menghandle bisnis keluarga, sejak tahun 2016 saya mulai aktif lagi menulis blog yang pernah beberapa tahun mati suri. Dari situ saya belajar memonetize blog saya dan Alhamdulillah dari hobby nulis juga bisa menghasilkan. 

Hal hal enak nya jadi ibu bekerja dari rumah : 

1. Tetap bisa melihat tumbuh kembang anak setiap harinya.
2. Waktu yang lebih fleksibel saat bekerja, ngga terikat jam kantor. 
3. Pemasukan bisa kapan saja, ngga bergantung tanggal gajian.
4. Ngga hanya nunggu transferan suami, bisa bantu ekonomi keluarga. 

Hal hal kurang nya : 

1. Pas lagi kerja digerecokin anak. Hehe. 
Lagi buka laptop eh dimaenin, lagi koordinasi sama klien via HP eh diambil maenan . (curhat bener inih ahahah ) 
2. Ngga ada waktu libur. 
Kalau kerja kantoran udah jelas jam dan harinya. Kalo ini kadang ada yang nanya sewaan kebaya pas malem minggu, pas tanggal merah, malam takbiran,  kalo kita slow respon bisa bisa mereka kabur ke kompetitor. Haha.  
3. Malah lebih sering begadang. 
Haha. Kadang saya pun baru bisa fokus nulis kalo udah anak anak udah pules  tidur alias tengah malem . 
4. Ada salah 1 hal yang keteteran. 
Kalau kita ngga pinter pinter bagi waktu pasti ada yang keteteran, apalagi yang no nanny. Entah saking sibuknya koordinasi eh anak telat disuapin dan dimandiin. Anak lagi pengen mandi quality time sama bundanya eh bunda sibuk koordinasi di hp. Hiks. 

Tapi sebenernya ngga ada hal yang "kurangnya" sih.. Lebih tepatnya challenge nya kali yaaa... Ini sebenernya self reminder juga buat saya yang masih suka belum tepat dalam manajemen waktu. Inti dari semuanya sih harus BERSYUKUR. Mungkin di luar sana ada ibu ibu lain yang ingin di posisi kita sekarang. Kalau nasihat suami saya : HIDUP YANG KAMU KELUHKAN SEKARANG BISA JADI KEHIDUPAN DAMBAAN ORANG LAIN.  Yang pasti jadi seorang ibu itu harus setrong dan bisa multi tasking. Tangan kanan menyusui, kiri sambil ngetik. Haha ada juga yang sambil masak, gokil lah.. Haha.. tapi saya mah ga berani sih kalo gendong bayi disambi masak, takut kena minyak. Hehe. 

How about you bu ibuuk ?  Ada curhatan lain suka duka jadi ibu bekerja dari rumah ? 
Terima kasih sudah membaca. 

Salam, 

Inka 


23 comments:

  1. Hehehe, saya pernah gendong bayi yang sedang nyusu sambil goreng ikan.
    Jadinya goreng sambil belakangin wajan hahaha.

    Kalau saya kerja dari rumah sesuai kemampuan saja, meskipun kadang terasa gak puas, tapi berlaku skala prioritas.

    Gak masalah rekan bisnis atau klien kabur, insha Allah diganti karena Allah tau kita mengutamakan kodrat kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Reynee.. Stuju ga usah khawatir klien ngabur yaa.. Kita masih punya kewajiban utama mengurus anak, InshaAllah rezeki ga akan tertukar yaaa :)

      Delete
  2. Hi Mom salam kenal ya. Aku juga baru resmi resign bulan kemaren dan mulai full di rumah bulan ini. Sempat coba "kerja di rumah" malam tapi ngga kuat akhirnya masuk angin. Jadi aku "kerja di rumah" siang pas anak-anak tidur. Walhasil lebih produktif. Sejauh ini aku happy bekerja di rumah karena bisa seharian peluk anak2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi salam kenal juga moom :) wah iya kadang kalo malem2 udah ngantuk ga bisa on kerja juga sih otaknya. Nah enak tuh kalo anak2 nya bobo siangnya barengan, ibunya bisa produktif di siang hari deh hehe iya mba aku juga happy kok jadi ibu bekerja dari rumah itu seru challenging dan nikmaat hehe

      Delete
  3. Hahahha ga jauh beda sih mba saya juga ngurus anak berdua sama suami, bagi tugas aja, sekarang ngeblog di hp klo anak tidur jadi ngga pernah gadang. Setuju sama nasihat suaminya, liat tetangga banting tulang, suaminya males2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iyaa mba. Awal2 aku selalu ngeblog dari laptop, tapi kan mesti fokus banget kan ya ga bisa disambi. Sejak punya bayi lagi nyoba nulis blog dari HP sambil menyusui ternyata bisa ! Haha meski kurang bagus sih radiasi nya , kalo lagi kepepet aja hehee..

      Delete
  4. Saluuuut selalu saluut sama dirimu buuuk,yg cuma jadi IRT tok aja kadang masih harus belajar manejemen waktu, apalagi ibu yg bekerja dari rumah, tapi memang harus terus belajar yaa,makasih bu sharingnya, semoga aku juga bisa seperti dirimu. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun Diaaan.. Apalah aku iniihh masih suka ngaco dan keteteran jugaa hahaa. Semangat smoga kita terus belajar jadi ibu yang baik buat anak2 yaaa :) makasih udah komen2. Hehe

      Delete
  5. ah bener, gak ada waktu libur, setiap hari kerja. Libur apa libur? wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Karena kerjanya ga ada libur smoga rezeki nya juga ngalir terus ga ada liburnya yaa hehee amiin :)

      Delete
  6. Iyes, yang dikangenin setelah jadi ibu adalah hari libur(an). Mungkin nanti kalau anak udah sekolah, mama bisa bener libur(an) 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iyaa mbaa skarang anak2 masih kecil ibunya butuh liburan nanti pas anak2 udah gede jadi kita yang kangen digerecokin anak :) hihi

      Delete
  7. Bener banget itu poin-poin enak gak enaknya, Mba Inkaa...

    Aku pernah ambil kerjaan yang mepet banget deadline. Ngoyo banget sih waktu itu. Arzan masih 5 bulan, baru bisa tenang kerja setelah bayi tidur malam. Jadinya begadang terus,kurang istirahat. Yang ada malah jadi sakit. Bayi sakit, ibu sakit juga. Huhuhu. Dari situ jadi pelajaran buat aku. Supaya tetap utamakan anak, jangan ngoyo maksa ngambil kerjaan yang melebihi kapasitas walaupun kerja dari rumah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Mindaa.. Aku kadang kalo emang si produknya "ngga aku banget" dan mefet2 mending ga usah diambill.. Hehee InshaAllah rejeki ga bakal ketuker yaa.. Yang terpenting anak kita aman terkendalii.. Hehee

      Delete
  8. Salut deh sama Inka, ngurus anak dan kerja dari rumah juga... Ladang pahalanya di situ yaaa, Inka ^_^ Kalo aku masih sulit bagi waktu buat nerima kerjaan (kayak banyak yg nawarin aja wkwkwkk), soalnya takut keteteran baru bisa ngerjain tengah malem, jadi gampang sakit dehhh

    ReplyDelete
  9. klo pas udh deadline trus tulisan blm selesai dan bocils pd rusuh nemplokin, nahhh itu tuh bikin sutrisss 🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  10. wiihh inkaa semangatt Mother Of Multitasking alias MOM.. hehee ku kadang juga suka gitu tapi yaa beneran aja di syukuri masih bisa ngelakuin semuanya.. mudah2an Allah kasih balasan pahal yg berlipat dan kewarasan yang sepanjang masa yaa buat emak2 cem kita inii.. mangattss inkaa ;)

    ReplyDelete
  11. Yes, menurut aku intinya harus banyak2 bersyukur :) aku bisa bekerja pun karena ijin dan keikhlasan suami merelakan istrinya kerja dan punya me time di kantor hahaha, kalau ngga ada ijin dari suami kayaknya ngga berani.

    Buat aku jd IRT atau ibu bekerja sama2 ada tantangannya, dan pastinya ketika memilih untuk jadi irt or bekerja pasti sudah dipikirkan masak2 resiko, baik & buruknya pilihan tersebut.

    Yang penting hepi dan bersyukur plus dapat dukungan penuh dari suami, jadi dikala kita punya masalah selalu akan ada bahu yg siap jadi sandara #tsaaah :D

    ReplyDelete
  12. Aku masih jadi ibu kantoran nih.. sering galau pengen resign. haha

    ReplyDelete
  13. Aku baru ngalamin nih tangan kiri gendog, kanan ngetik. Karna lagi deadline. Bahkan pas komen ini. Wkwk. Jadi ibu emang musti strong ya Mba. Luar biasa Mba Inka megang dua anak tanpa helper, semangat Mba :)

    ReplyDelete
  14. Sblm kerja lg, gue jg kerja dr rmh nih, Inka. Enak sih sbnrnya, paling dandan klo pas meeting via video call aja. Ribetnya emang klo di templokin trs sm anak2 sih hahahaha

    ReplyDelete
  15. Salut deh untuk semua ibu bekerja baik dirumah maupun di kantor,yang nannyless. I don't know how she and you does it, inka :)

    ReplyDelete
  16. Aku mesti ngurung diri di kamar supaya kerjaan deadline ku kelar hahaha.. tp gapapa toh gak sering2.. anak2 dipasrahin ke mbak dl demi kewarasan semua pihak

    ReplyDelete