Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Tuesday, July 31, 2018

Suka Duka Merawat New Born

Assalamualaikum All, 
Salah satu perjuangan seorang ibu yang menguras tenaga, hati dan fikiran adalah ketika bayinya sudah lahir. Ya, karena setelah proses hamil, lahiran dan memiliki bayi tentunya bahagia namun juga penuh perjuangan. Jujur pas anak pertama saya sempat "kaget" dan panik kalo ngeliat bayi nangis apalagi menjelang malam. Terjadi sekitar sebulan pertama. Mungkin itu yang namanya baby blues. Padahal saat Fahri lahir dulu di rumah masih ada mama, ada si bibi bu emi, ada mbak 1 lagi yang bisa mandiin bayi. Bedanya saat anak kedua ini bisa dibilang saya ngurusin sendirian karena udah ngga ada almarhum mama dan nanny lagi. 
Nicha umur sebulan. Udah lewat masa masa "urgent" hehe.
Udah bisa diajak foto ala ala sama bundanya 😅
Apalagi bekas jahitan cesar yang kedua ini rasanya jauh lebih sakit dari yang pertama, terus juga masih harus jagain anak pertama si Fahri yang lagi aktif aktifnya.  Secara fisik jauh lebih capek tapi alhamdulillahnya didukung suami juga jadi saya ngga mengalami baby blues lagi. Lelah udah pasti tapi ga ada perasaan panik atau stres saat liat bayi nangis. Dibawa semangat aja gitu.


Pas lagi capek capeknya begadang pengennya biar lebih praktis dan bisa agak santai setiap hari pakai diapers terus aja deh.. secara tau sendiri baby born itu kalau Pup sehari bisa sampai 5 kali, belum lagi kalo pipis.. hehe bisa 6-8 kali pipis. Tapi ternyata saking sensitifnya kulit Nicha selangkangannya jadi ruam merah merah, padahal udah pakai diapers yang premium, yang harganya mahal deh bukan yang ekonomis jadi tetep aja bisa ruam. Akhirnya saran dokternya pakai popok kain aja, demi anak saya pun nyanggupin, meski siang hari aja sih, kalau malem mah udah ga sanggup pakai popok kain. haha. Akhirnya bertumpuk banget itu cucian popok kain, bedong, baju bayi, soalnya ART saya yang biasa nyuci baju ngga masuk seminggu lebih. Akhirnya suami pun turun tangan bantuin nyuci baju dede :') Perjuangan saat punya new born : Perut bekas operasian masih sakit, kepala pusing begadang, puting sakit lecet, badan rontok. Daaaan.. Saya sudah lulus tanpa nanny dan bantuan ortu! Hehe Alhamdulillah dipikir pikir bisa juga ya orang "manja" kayak gue melewatinya. Hihi



Pas Nicha baru lahir pun saya langsung nanya ke suster golongan darahnya apa, ternyata persis sama Fahri yaitu B. Kedua anak saya ngikutin ayahnya yaitu B. Saya sendiri yang O. haha.. itu artinya saya harus waspada kalau bayi yang beda golongan darah sama ibu katanya rentan kuning yang tinggi. Bener aja seminggu abis Nicha lahir, bilirubin nya jadi 13,8 . Normalnya dibawah 12. Hiks. Padahal saat itu asi saya sudah lancar, ga kena sufor sama sekali beda pas zaman Fahri. Mataharinya juga lagi mendung jadi agak susah buat jemur. Mau ngga mau Nicha disinar juga deh di ruang perina, persis kayak Fahri dulu. Bedanya Nicha cuma semalam aja, kalau Fahri sampai 2 malam. Kirain ngga bakal nangis lagi pas bobo misah sama anak ternyata masih mewek juga. Kangen sama si bayi jepangku. Hehe.. 


Nicha umur seminggu pas di blue light di ruang perina. Anggep aja lagi berjemur di pantai dan pakai kaca mata hitam ya 😂


Cerita lainnya yang lumayan bikin frustasi yaitu nicha banyak banget alerginya. Karena masih full asi jadi apa aja yang saya makan itu ngaruh ke kulit anaknya. Kalau sekedar sea food atau produk turunan susu sapi mungkin saya masih gampang lah ngindarin. Tapi ini kok muncul terus beruntusannya dan makin parah. Hiks. Ternyata nicha juga alergi telor, kacang2 ngan, tomat, susu kedelai, bahkan ayam ! Huhu padahal itu makanan yang paling umum. Akhirnya saya berani posting kulit muka nicha pas umur 2 mingguan. Sedih kalo inget inget itu karena ilangnya susah dan rasanya gatal. 

  • Kesian dan sedih banget yaa liatnya :(

Saking banyaknya pantangan, full menyusui dan begadang sendiri berat badan saya langsung turun drastis dalam sebulan. Turun 8 kilo dari sebelum hamil, kalo ditambah hamil jadi turun 16 kilo. Kalau busui laen pada gemuk gemuk pasca lahiran saya udah bisa kurus alami, tapi bagi saya cenderung kekurusan sih hehe. Muka sampai tirus, tulang sampai lebih nonjol.  Suami sempat kasihan liat kondisi nicha yang beruntusan terus tiap minum asi saya dan prihatin sama saya yang ngedrop langsung kurus, sempet dikasih option apa beli sufor khusus bayi alergi aja kayak Fahri dulu. Duh ngga deh karena asi saya di anak kedua ini cukup banyak jadi saya ga rela kalau Nicha malah dikasih sufor. Saya yang akhirnya sabar sabar ga bisa makan yang enak enak :') hehe. Pernah kayak cuma nasi uduk pake tahu tempe berhari hari. Sayur bayem dan buncis sampai bosen bosen. Cemilan manis enak yang tanpa dairy product itu Bubur sumsum ! Sempet kasih krim muka dan sabun muka bayi ini itu cuma bisa meredakan, bukan menghilangkan alerginya. 


Alhamdulillah makin besar Nicha alergi sudah agak mendingan, ga sepenuhnya ilang sih tapi misalnya saya lagi makan yang agak bandel dikit palingan cuma di pipinya agak merah beberapa jam aja. Ga papa deh bundanya kurus yang penting Nicha nya gembul sehat :D Sekarang Nicha udah 6 bulan, udah bukan new born lagi. Time flies cepet banget. Ngerawat new born itu emang paling capek tapi juga ngangeniiin. Asliii.. Haha kadang kangen nicha masih kurus mungil enteng dan masih bisa dibedong. Haha. Sekarang mah boro boro bisa dibedong soalnya udah semok dan guling gulingan mulu 😂. 


Nicha 6 bulan, first time maen ayunan sebelum divaksin :)


Kalau moms yang lain gimana ? Ada hal hal paling ngangenin saat ngerawat new baby born kah? 

Terima kasih sudah membaca, :)

Salam, 

Inka. 

2 comments:

  1. Kirain saya aja mba yang suka panik heheh sehat terus buat mba dan keluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Hhehe iya makasih mba sandra, sehat sehat juga yaa :)

      Delete