Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Wednesday, March 7, 2018

Cerita Persalinanku yang ke 2

Assalamualaikum dear friends, 

Akhirnya.. setelah sebulan absen nulis sekarang udah bisa ngeblog lagii.. inipun colongan banget pas 2 bocil lagi bobo sore, tapi kayaknya bentar lagi si dede kecil bakal bangun nih hehhe... Iya alhamdulillah sekarang kebahagiaan saya semakin lengkap karena sudah memiliki sepasang anak.. 1 cowok dan 1 cewek.. sesuai doa saya dan suami :) Pastinya melewati masa pertarungan nyawa antara hidup dan mati juga yaitu proses PERSALINAN. 

Bunda dan Nicha usia 5 hari :D


 

Setelah melewati masa masa galau, saya dan suami memutuskan kembali menjalani proses cesar. Kamis malam tgl 25 Januari saya dan suami sudah check in di RS JMC. Bedanya dengan dulu, kali ini kami harus menitipkan Fahri selama 3 hari di rumah akung cawang alias papa mertua saya. Dan guess what yang pertama kali mellow dan worried itu bukan saya tapi suami... ! haha "Bun.. Fahri gimana yaa.. kalau dia ngamuk pisah sama kita gimana, kalau dia nangis nangis gimana, kalau dia ga mau tidur ga pake AC gimana..." wkwkwk. Maklum sebelumnya kami belum pernah nitipin Fahri sampai nginep, paling cuma beberapa jam aja itupun jarang jarang. Saya malah saat itu yang lebih strong... dalam hati cuma yakin "He is in  good hands.." Karena di Cawang selain ada akungnya ada mbah Uti, dan om om nya. Feeling saya Fahri anak yang mandiri dan ngga manja. Bener aja pas kami cek telp terus ternyata Fahri sama sekali ga nangis dan malah girang maen disana. hehe. Paling akungnya aja yang kaget sampe tengah malem susah banget tidurnya malah aktif mondar mandir di kamar... *baru tau doi* hihi *emaknya cekikikan :)).

Setelah check in yang agak agak mepet, saya kontrol cek darah dulu dan cek CTG untuk memantau gerakan dan detak jantung baby. Ternyata hasil cek darah saya kali itu kurang bagus, HB saya tergolong rendah, lupa persisnya pokoknya dibawah 12 jadi solusinya harus transfusi darah malam itu juga. Ya Allah.. belum apa apa udah bikin deg degan. Jadi darahnya bakal dikirim oleh PMI, tapi agar lebih murah biayanya harus ngasih liat foto kopi KTP dan KK. Yang mana KK ada di rumah dan itu udah lumayan malam. Alhamdulillah adik saya Satria saat itu bisa diandalkan, tengah malem nganterin KK ke RS. Jadi ngebayangin lagi deh andai malam itu masih ada mamah pasti support system nya lebih banyak. hehe. Malam itu selain ditransfusi darah, banyak lagi yang harus disuntik suntik kayak tes alergi dll  (yang mana kok rasanya lumayan sakit yaa.. hehe). Oh ya saya memilih kamar yang kelas 2 yaitu sekamar bertiga. Tapi kamarnya lumayan besar dibanding kelas 1 yang kecil. Dan kebetulan malam itu belum ada pasien lain jadi suami saya bisa numpang tidur sementara deh di tempat tidur sebelah. hehe. Sepanjang malam tidur saya juga ngga nyenyak karena takut darah transfusinya udah abis tapi selangnya masih nyantol di tangan :D 

Di ruang bersalin saat kontrol CTG dan lalu lemes karena tau hasil HB nya rendah. 


Harus transfusi darah tengah malem yang bikin tidur ngga pules.


Pas habis subuh, saya siap siap menuju ruang operasi. Saya inget dulu ngga boleh dandan pas operasi karena kalau mukanya pucat atau kenapa kenapa bakal kedetect. Kirain minim minim boleh ngalis kek gitu taunya ga boleh juga.. haha sirna sudah impian saya difoto foto sebelum operasi (segitunya ngga pede difoto kalo ga ngalis hehe). Akhirnya karena beberapa tim medisnya ada yang belum dateng jadi operasi agak ngaret mulainya jadi jam 6.45 . Lucunya dari 3 tim dokternya, bisa sama persis orangnya dengan 3 tahun yang lalu saat operasi Fahri. Yaitu obyn dr. Triani, dr. anaknya dr. Irma, (by request), dan dr. anastesinya dr. Dewi. Pas masuk ruang operasi yang super dingin ngga tau kenapa, kok lebih deg degan dibanding pas operasi dulu. Ngerasa lebih banyak orang dan kayak lebih "dikeroyok". hehe. Mungkin karena pas dulu pas operasi sambil nyetel radio Hard Rock FM jadi kayak lebih santai. Pas kmrn ngga pake back sound apa apa jadi kedengeran makin jelas suara suara alat medisnya. Yang paling ingat dan mengharukan saat dokternya bilang....

 "BU.... dedenya siap siap kami angkat  ya....... (terdengar suara bayi nangis) Selamat ya buuu... dedenya perempuan.... waah rambutnya tebel bangeet... !!" :D

MashaAllah.. Alhamdulillah.... anak kedua saya Tanisha Azkadina lahir ke dunia dengan selamat hari Jumat tgl 26 Januari 2018 pukul 07.03. Dengan berat 3.1 kg panjang 47 cm.  Dipanggilnya Nicha. Bedanya dengan Fahri, pas Nicha gampang banget diambil dari perut, pas Fahri sempet agak susah jadi harus divacum dulu, alhasil abis lahir jidatnya Fahri agak kebiruan soalnya bekas divacum. hehe. Lalu dr. Irma langsung meletakan Nicha di dada saya untuk IMD, katanya
 "Gimana bu.. asinya pas hamil udah keluar belum... ?"
 Saya bilang kayaknya udah, soalnya rajin makan kacang ijo dan PD terasa suka "penuh" bener aja alhamdulillah dede Nicha pinter banget nyusunya... jadi ngga cuma nyedot kolestrum tapi juga udah bisa minum asi saya.. MashaAllah senengnya ngga nyangka... ada sekitar 10 menitan dia nyusu. Lalu dedenya dibalikin lagi ke dr. Irma untuk diperiksa, perut saya pun dijahit dan "dibetulin" kembali. Tapi ngga tau kenapa kok rasanya lama banget ngga kelar kelar... haha trus saya juga ngerasa agak engap dan keleyengan .. apa karena faktor U kali ya.. haha ga heran banyak orang yang takut kalo harus dioperasi. Setelah selesai, saya dibawa ke ruangan lain untuk pemulihan, rasanya saat itu ngantuk, pusing, kepala berat. Untung suami saya boleh masuk jadi ada temen ngobrol. Dia cerita kalau Nicha pas keluar kamar operasi nangis, ajaibnya pas di adzanin langsung diem, pas udah adzan eh baru nangis lagi. hehehe. Pas itu saya nanya apa si Satria adik saya ngerekam atau ngambil foto smua moment kah ? ternyata jawab suami
 "Ngga bun, satria nya ketiduran..." 
OMG ! hahaha... padahal moment sekali seumur idup kayak pas lagi ngadzanin, baby baru keluar dari ruang operasi yang mana adik saya udah saya "amanahkan" buat jadi kang video dan fotografer baby ala ala. hahah.. ada ada aja yaah. Tapi beberapa hasil foto pas di box baby sih ada lah beberapa yang bagus dan lucu lucu. 

Baby Nichaaa.. pas baru lahir mirip banget kayak bayi Jepang :D

How adorable you are my dear :*

Lumayan lah ada fotonya dikit bareng sama ayah :D

Pas saya diantar ke kamar rawat inap lagi selain ada suami, adik, ada tante yetty istrinya papah, dan wa heny sepupunya mamah. Keluarga yang lain ga bisa hadir pas saya operasi karena pastinya ada kesibukan masing masing. Kadang suka mellow pengen nangis juga ngeliat orang lain pas operasi cesar yang nemenin lengkap sekeluarga segambreng.. jadi kangen sama almarhum mamah dan enek lagi deh yang dulu nemenin. Hehe. Tapi ngga papa mungkin mereka juga melihat prosesnya dari surga :')

Tante Yetty dan Wa Heni yang ikut nungguin proses operasi sampai lahirnya Nicha.

Nikmatnya pasca kelahiran ke dua ini saya udah bisa full ngasih asi.. beda sama Fahri dulu yang sampe hari ke 3 belum juga keluar asi saya. Mungkin karena saya udah afirmasi dan ngotot sejak hamil, rajin makan kacang ijo dan minuman pelancar asi supaya sukses IMD dan bisa ngasih asix. Bedanhya kali ini habis operasi jauh lebih sakiitt... kalo dulu saya sanggup ngga pake obat pereda nyeri yang dimasukin dari "belakang" , kali ini saking sakitnya sekali 3 hari dipakein sama susternya.. hehhe. Pas hari ke 3 belajar pipis ke kamar mandi juga alamaak sakit dan ngiluuu...
 Ngerti banget sekarang kenapa banyak orang bilang lahiran normal jauh lebih enak daripada cesar yang mana pasca lahiran serba sakit dan susah ngapa ngapain. Yang jelas keduanya sama sama proses pertaruhan nyawa, yang mana goals nya adalah ibu dan baby sama sama selamat dan sehat pasca persalinan. Beberapa saudara, teman teman pada berkunjung menengok saya dan Nicha, suami dengan sabarnya terus menjaga dan merawat saya. Membantu pekerjaan rumah tangga juga (yang mana H-3 sebelum lahiran asisten rumah tangga saya yang biasa pulang pergi lagi sakit jadi ngga masuk, selama saya 3 hari di RS juga dia ngga masuk, alhasil sampai rumah, kondisi rumah dan cucian sumper numpuk ga karuan.. hiks. Dan suami pun rela beberes dan nyuci baju. Menyadari bahwa support sistem itu sangatlah berperan penting dalam proses apapun. 

Mbak Ulfa dan keluarga :)

Bersama Mba Witha :) *baru ngeh ternyata ngga ada foto saya dan keluarga kecil saya yang utuh komplit.hihi.

Alhamdulillah ya Allah saya diberikan kepercayaan dan amanah lagi untuk menjaga dan merawat seorang bidadari kecil bernama Tanisha Azkadina, semoga anak saya menjadi anak yang solehah, sehat dan kebanggaan keluarga dan agama. Sesuai dengan arti namanya "Wanita penuh kebahagiaan yang solehah dan taat beragama" :) apa perjuangan seorang ibu berakhir setelah lahiran ? hoho.. justu baru mulai.. karena setelah itu adalah "battle fields" sesungguhnya bagi seorang ibu. hehhee. Mungkin akan saya tulis ceritanya di postingan berikutnya yaa... Terima kasih sudah membaca :)

Salam, 

Inka

15 comments:

  1. Alhamdulillah selamat Mba, semoga cecep pulih yaaa💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah... Amiin makasih mba Sandraa :)

      Delete
  2. Jangan sedih Mba Inka, waktu aku lahiran malah cm berdua sama mama. Semua persetujuan dilakukan via telp sm suamiku dan suster di RS karena aku ga paham ditanya suruh transfusi mau pilih darah dgn kualitas a,b atau c....mboh lah pokoknya.

    Btw nama keduanya sama dengan shanum dan naeema, azkadina ya karena kita berdua semoga mereka rajin beribadah lebih dari kita ya Mba.

    Kiss kiss baby Nicha.....mnuuaahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah mba Desy lebih sepi lagi tuh pas operasi cuma sama mamanya yaa hehee.. Waah samaan clan Azkadina donk yaa hihi iya betul mba arti namanya bagus banget doanya hehe amiin

      Delete
    2. Waah mba Desy lebih sepi lagi tuh pas operasi cuma sama mamanya yaa hehee.. Waah samaan clan Azkadina donk yaa hihi iya betul mba arti namanya bagus banget doanya hehe amiin

      Delete
  3. Selamat atas kelahiranny mba Inkaa ❤️❤️❤️❤️

    ReplyDelete
  4. Congrats darling, amanah nya udah 2 sekarang Alhamdulillah :) sehat terus ya Mama Inka n fams, eh ada eike nongol juga di sini uhuyyy :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin... Makasih mba witaa.. Haha iyaa donk.. Kece nih hasil jepret kamera dan lensanya mba witha.. Harus mengudara di blog ini mah hehe

      Delete
  5. Selamat bebih. Nicha gondrong banget yes..gemes.gemes..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya nih makasih yaa tante iwed mama mikaaa 😘

      Delete
  6. anak cantikkk rambutnya masya Allah tebelnyaaa. mangaatt mama inkaaa, semoga jerih payah saat persalinan terbayar dengan anak yg sholeh dan sholeha

    ReplyDelete
  7. Selamatnya kak atas kelahiran anak keduanya, semoga cepat sembuh :)

    ReplyDelete
  8. Aku melahirkan dua anakku dengan proses normal. Aku justru salut sama yang operasi caesar gini karena kalau aku belum tentu berani. huhuhu. Ngbayanginnya aja udah mau pingsan sendiri. Kalau soal ditemani aku pas lahiran anak kedua cuma sama mas suami aja. Hihihi soalnya kami diam2 juga sih lahirannya, maksudnya gak bilang siapa-siapa biar bisa konsentrasi.

    Duuuh jadi kepingin bikin tulisan tentang persalinan juga deeh. Tapi foto-fotonya entah udah kemana.

    Selamat atas baby-nya ya kak Inka. Lucuk banget dedek bayinya jadi pingin cium....

    ReplyDelete