Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Friday, January 12, 2018

All About my 2nd Pregnancy Story and Drama

Assalamualaikum friends, 

Apa kabar semuanya ? udah sebulan lebih nih saya ngga nge-blog. Lebih tepatnya tulisan ini adalah tulisan pertama saya di tahun 2018. Saya telah melewati tahun 2017 yang menyenangkan, teman teman dari komunitas baru, hobby yang bisa menghasilkan (termasuk berkah hamil dan rezeki dede bayi yaitu diajak beberapa brand untuk kerjasama) dan alhamdulilllah salah satu resolusi saya di 2017 kesampaian yaitu : Hamil anak kedua. Allah memang maha baik. Lucunya saat saya "setting" biar tokcer hamil, contoh pake tips n trick, masa subur, kalender kehamilan cina biar dapet anak kelamin tertentu, doa doa, sampai bela belain nginep di hotel di puncak (haha) eh... pas test pack tetep garis satu. Dapet haid lagi dan lagi beberapa bulan. Sempet sedikit down karena pas hamil pertama yang langsung tokcer pulang honeymoon.

My Maternity pose saat hamil 6 bulan. Karena ayahnya yang motoin, jadi bunda foto sama mas Fahri aja deh :D


Sampai akhirnya tiba di awal bulan puasa.. saat itu saya udah pasrah, ga sok sok an disetting lagi, ngga pake jurus jurus apapun. Pas itu saya ngerasa perut kayak kram mau dapet haid seperti biasa, dan memang udah tanggalnya juga. Saya pun udah pakai pembalut. Tapi kok udah pakai pembalut malahan ngga keluar keluar juga haidnya.  Saat itu saya udah 2 hari puasa.. pas sahur paginya coba testpack lagi.. dengan deg deg gan teramat sangat.... ternyata benar.... dua garis idaman yang akan mengubah hidup itu keliatan, meski terlihat samar. Feels like in heaven, my wish comes true. Ahamdulillah bulan puasa barokah :)
 Awalnya masih sok sok kuat puasa, trus inisiatif aja beli vitamin asam folat "Folamil Genio" di Apotik. Waktu itu nahan nahan dulu ga buru buru ke cek ke dokter soalnya takut terlalu dini dan janinnya belum keliatan. Maklum pas test pack baru sehari telat soalnya. haha. Sebelum balik ke RS Jakarta Medical Centre (JMC) tempat lahiran Fahri dulu, saya dan suami sempet survey harga ke RS lain dulu.. pengen nyari alternatif RS yang lebih murah tapi kualitas tetep bagus. Maklum lah dulu kan saya masih ngantor jadi dapet jatah plafond asuransi kantor untuk cek kandungan dan lahiran. Kalau sekarang kan udah ngga dapet jatah dari kantor karena udah ngga ngantor. hehe. Pilihan jatuh ke RSB Duren Tiga karena lebih deket rumah dan juga RS khusus bersalin, bukan RS Umum, kata orang orang juga bagus meski agak jadul. hehe. Ternyata pas saya bandingin harganya dengan di RS JMC kok lebih mahal RSB Duren Tiga yaaah.... hihi dari mulai kontrol kandungan hingga biaya persalinan itu masih murah JMC kemana mana. Tempat parkirnya juga susah karena sempit. Ya udah akhirnya saya dan suami memutuskan untuk balik ke JMC aja. 
Saat kontrol pertama ke JMC,obgyn saya dulu yang handle Fahri yaitu dr. Triani Ismelia lagi ngga masuk, akhirnya saya kontrol dengan dr. Hervi. Cewek juga.(Jadi di RS JMC ini semua obgyn nya itu cewek :) Dokternya juga cantik dan modis, mirip orang Menado. Saat itu ditanya riwayat saya lahiran anak pertama, saya dulu cesar karena menjelang persalinan malah ada infeksi. Akhirnya dr. Hervi ngasih rujukan untuk saya cek darah dan urin. Alhamdulilah hasilnya bagus semua. Dan hasil dari usg transvaginal saya usia kehamilan saya baru 4 minggu. Baru keliatan kantung janinnya aja, belum keliatan janin atau detaknya. Ternyata bener saya masih kecepetan kontrolnya, hehe dulu pas pertama kali cek Fahri udah 5 minggu 2 hari dan udah keliatan janin bahkan suara detak jantungnya :D 

Selama trisemester pertama ini saya mengalami mual muntah lebih parah dibanding pas hamil Fahri. Setiap habis makan harus jeda 2 - 3 jam dulu baru bisa masuk kamar mandi untuk mandi atau mandiin Fahri. Ga tau hamil kedua ini musuh banget sama kamar mandi, ngerasain hawanya dikit langsung muntah. hehe. Sedangkan saya ngga punya nanny jadi harus dikuat kuatin buat cebokin Fahri dll. Untuk masak juga lemes dan maleess banget. Yang dulu dulu 2 hari sekali tukang sayur langganan selalu saya sms untuk dateng ke rumah ini kayaknya 2 minggu sekali datengnya...hehe. Jadi untuk sehari hari makan ya beli lauk warteg deket rumah.. hihi atau ujung2 nya Go Food. Soalnya kan pas itu lagi bulan puasa yaa... jadi banyak warteg deket rumah yang tutup. Jatohnya emang jadi boros sih pake Go Food, yang penting bisa makan karena sejak tau hamil akhirnya ga berani puasa, takut kesian babynya. Alhasil 3 bulan pertama berat badan saya sempet turun 2 kilo. Dari 63 jadi 61 kilo. 

Nah udah mulai masuk 5 bulan, udah enakan kalo  makan. Lagi demen banget dandan. Hormonnya centil pokoknya haha. Dan pas umur kandungan segitu sempet USG dan udah ketauan jenis kelaminnya. Yaitu doa saya dan suami selama ini :") Alhamdulillah ngga ngerti lagi Allah kurang baik apa sama saya.  Di trisemester kedua ini katanya sih saat yang paling aman dan nyaman kalo mau travelling, saya pun sempet jalan jalan ke Puncak dan juga Bandung bersama keluarga. Puas puasin sebelum nanti hamil gede makin engap atau pas udah lahiran pasti udah sibuk ngurusin bayi dan ngga bisa kemana mana. Ada kalanya saya sempat merasa galau dan bingung nanti pas lahiran gimana ya sekarang udah ngga ada mamah. Dulu ada Bu emi juga bibi yang sempet bantu jaga Fahri. Banyak banget bala bantuan deh pas lahiran Fahri dulu, segitu aja saya sempet sebulanan baby blues, panik dan jenuh liat bayi nangis. Bahkan awal awal masuk ngantor lagi setiap jam 4 subuh fahri nangis bangun, saya sempet turun kebawah buat nitip Fahri ke mamah, biar nanti saya ngantor ngga kecapekan begadang. Mellow dan drama lagi deh kangen sama mamah. Tapi alhamdulillah saya punya ibu mertua dan juga ibu tiri yang juga baik baik semua. Meski ga bisa selalu ada di samping saya karena kami beda rumah. 


Sekarang usia kehamilan saya sudah masuk 9 bulan alias 36 weeks. Berat dedenya udah 2.7 kilogram. Alhamdulillah beratnya udah cukup dan sesuai. Kalau berat saya dari awal hamil (63 kilo) sampai sekarang sih baru naik 3 kilo. hihi. Yaa bisa dibilang banyak ibu ibu yang iri sama saya kok hamilnya bisa tetep langsing, smua makanan dan gemuknya ke dedenya smuaaa.. haha. Saya pun juga heran dan ga punya tips apa apa. Emang betul kayaknya gizi saya semuanya kesedot dedenya. Lengan saya jadi lebih kurus, muka dan kaki sama sekali ga ada bengkaknya. Ngga papalah yang penting sehat sehat. hehe. Atau mungkin juga karena pas hamil kedua ini saya sambil ngurus Fahri di rumah kali yaa... haha secara Fahri kan aktif banget jadi capek deh bundanya ga bisa gemuk. hihi. Kalo dulu kan saya masih ngantor dan ngga usah ngurusin balita. hihi. Alhamdulillah juga selama hamil ini saya ngga pernah sakit ngalamin flu / demam. Paling keluhan keluhan bumil biasa kayak engap, pegel pegel, standar lah. Oh ya palingan suka kena heartburn deng kalo telat makan dikit. Maklum saya ada maag.

Untuk me time sendiri saya sengaja nyempetin untuk memanjakan diri, kapan lagi kan ya mumpung jadi bumil.. (rencananya memang 2 anak aja cukup sih..) hehe. 

Bumil time ala saya : 

1. Senam hamil
Meski saya plan cesar lagi (karena anak pertama udah cesar) tapi saya sempetin senam hamil di RS Asri Duren Tiga, biar badan ngerasa lebih enak dan bonding sama dede bayinya lebih deket aja gitu.. kebukti nyeri nyeri saya di tulang punggung (diduga karena kalsium saya banyak disedot dedenya) berangsur better setelah senam hamil. 

2. Bumil Spa di Mom N Jo Spa.
Pas hamil Fahri saya juga sempetin pregnancy glow massage di Mom n Jo. Bedanya kalau dulu tempatnya di FX. Tapi pas saya mau booking kemarin eh yang  FX nya lagi renov. Akhirnya pindah ke Mom n Jo Dharmawangsa. Kalau dulu ambil paket yang sama body scrub, kemarin saya ambil yang satuan yaitu pregnancy massage, creambath, sama mandi susu! pake bath foam ala ala gitu di bath tub. Asliiii enak bangeeett... meski agak berakhir nyesel kok mahal banget endingnyaa mending buat nabung... T.T hahah.. kayaknya creambathnya ngga perlu deh mending di salon biasa atau di rumah aja biar hemat. hehe. Udah gitu salahnya lagi pas mau treatment  itu menjelang makan siang, lengkap sudah setelah dari sana heartburn saya kambuh pemirsaaahh... sakit banget itu lambungnya, meski udah makan tetep aja perih. Ngga lagi lagi deh telat makan. Kuncinya sering sering makan dengan porsi yang sedikit. hehe. Kalo kebanyakan salah lagi bisa bega perutnya. 

3. Nonton Bioskop Sendirian. 
Nah ini saya dulu suka heran ngeliat orang yang nonton sendiri itu kayak sedih ajaa... haha. Ni orang kayak kurang kerjaan atau segitu kesepiannya. haha (songong) ternyata nonton sendiri itu enak yaaaah... haha ME TIME bangeett. Ngga enaknya paling ngga bisa diskusi kalo film nya minta dicela. haha. Sebenernya saya sih ngga mau nonton sendirian. Tapi berhubung suami saya ngga suka film drama indo (sebut saja judulnya Ayat Ayat Cinta 2) hehe. Dan memang Fahri belum bisa diajak nonton Bioskop. Dulu sempet nonton Beauty and The Beast dia malah cranky, takut, nangis minta keluar. Mungkin  belum nyaman sama suara di bioskop yang berisik dan ngagetin. Kalau saya nonton bdua suami trus bingung Fahri siapa yang jagain, mau nitip ke rumah Akungnya takut ngerepotin. hehe. Sebelumnya sih sejak ngga ada nanny saya kalau nonton sama adik saya Satria, Fahri sama ayahnya aja di rumah. Ya.. mumpung belum ada bayi satu lagi yaa makin galau dan makin susye deh ngedate nonton bioskop sama ayahnya.. :D

Itu beberapa Bumil time ala saya yang udah saya lakuin. Bedanya dulu pas hamil Fahri saya sempet cobain USG 4 D sama dokter Bambang di RS YPK Mandiri. Dokternya legend karena udah senior dan paling jagoan dalam USG 4 dimensi. RS nya juga legend karena saya dan adik adik saya dulu lahiran disana. hehe. Harganya juga legend karena sekali USG doank 800ribu. haha.. Itu tahun 2014 ya, konon sekarang sih udah sampe 1 jutaan. :p Menurut saya yang hamil kedua ini ngga perlu perlu amat USG 4 D. Karena memang ngga ada pemeriksaan yang urgent sih.. dan ngga tau kenapa bagi saya USG 4 D lebih kayak seseruan ngeliat muka dedenya kayak apa. hehe. Kebetulan 2 kali terakhir saya USG biasa sama dokter Triani, muka dedenya nya juga sempet keliatan, ada matanya, idungnya, bibirnya. MashaAllah... ngga sabar melihat wajah jelasmu nak seperti apaaaa :* 

USG dede kecil pas usia kandungan 3 bulan :* Mas Fahri nya aja gemes suka diciumin ini foto. hehe.

Untuk persiapan sendiri saya sejak hamil 8 bulan sudah menyicil beberapa perlengkapan baby. Ngga terlalu jor joran kayak pas Fahri dulu karena setelah saya bebenah lemari baby Fahri dulu, masih ada beberapa alat alat dan baju bayi yang masih bisa dipakai. Masih bagus dan layak. Kalau yang udah ga layak baru saya sisihkan. Pokoknya kayak stroller, baby box, bath mandiin bayi, baby bouncer,  tas bayi dan bantal bayi masih ada dan masih bisa dipakai , tinggal panggil jasa cuci peralatan bayi aja, lebih hemat. Hidup barang lungsuran ! hehe.

Tapi memang ada beberapa goals saya yang kayaknya belum kesampaian hingga dede kecil lahir. Yaitu tentang kemandirian Fahri. Targetnya sih Fahri pas udah punya adek udah ngga ngedot dari botol lagi... hehe. Udah bisa sih dia dari gelas, tapi emang kadang suka ngamuk kalo ngga dipindahin ke botol. Pengen sih sekali kali tega ngumpetin botolnya biar dia terpaksa minum dari gelas atau dari sedotan, tapi harus siap mental juga kalo dia cranky atau susah tidur. hehe. Satu lagi pengennya Fahri udah lepas pempers, biar nanti ga boros pengeluaran beli 2 pempers. haha. Pengennnya bisa pipis dan pup di kamar mandi. Udah suka diajarin... tapi masih susah, emang sih sayanya belum bener bener tega lepasin pempers karena ayahnya orangnya apik banget juga, haha paling ga suka kotor dikit kayak ompol dimana mana apalagi kalo ada pup bertebaran di rumah. haha. Saya sesekali pakein toilet training pants di rumah tapi ya masih tembus itu pipisnya. Tapi lucunya tadi siang pas Fahri mandi tiba2 dia kayak duduk di kloset trus pipis disitu... Alhamdulillah... udah mulai ngerti dikit dikit kali yah dia... maklum Fahri masih telat bicara dan susah komunikasi. Ayah Bundanya mesti ekstra sabar dan perlu penanganan special :) 

Fahri sama Bu Dewi terapis sensori Integrasinya Fahri di Isfina Centre. Orangnya super baik dan sabar. Menjelang lahiran ini Fahri cuti terapi dulu soalnya ayah bundanya mau fokus untuk lahiran bunda dulu ya.. nanti abis dedenya lahir InshaAllah kita belajar lagi di Isfina Centre yah dek :)

 Kegalauan drama berikutnya yaitu mencari mbak atau nanny  yang akan bantuin saya jagain Fahri atau baby. Untungnya ayahnya kerjanya fleksibel, bukan 9 to 5 . Kadang dalam sehari cuma 6 jam kerja, dapet libur pas weekday, tapi kadang juga kerja dari pagi sampai malam bahkan dapet kerjaan keluar kota dan harus menginap. Apa kabar eike nanganin 2 bocah tanpa bantuan suami atau nanny. hehe. Meski banyak sih ibu ibu yang tanpa maid dan ortu tetep bisa. Sempet kepikiran apa seminggu abis lahiran nginep di rumah papa saya dulu. Lumayan ada bantuan yaitu ada tante Yetty istrinya papah, ada Bibi juga yang biasa masak dan lumayan telaten bantu urus bayi. Tapi males pindahannya itu, suka males ribet. hehe. Seumur umur kayaknya saya juga baru sekali nginep di rumah papa di Cipinang :D. Kalau nginep di rumah mertua kejauhan di Cibubur, kesian suami saya yg jadi jauh kantornya, trus ngga ada pembantu juga, ngga enak ngerepotin. Belum lagi mikirin kalau nanti saya 3 hari di RS, trus siapa yang jagain Fahri ? Mau ngga mau dititipin di rumah mertua sih, di rumah Akung Cawang. Biasanya kalo dititipin beberapa jam aja masih anteng aman terkendali sih, pokoknya ngga nangis nyariin Bunda atau ayahnya. Nah kalo 3 hari ? hehe... smoga nanti semuanya terkendali dan saya bisa kuat ngga melow kangen sama Fahri selama di RS... :') *Fingercross* hehe. Sebenernya bisa aja nyari mbak pengasuh tapi kudu dari penyalur gitu dan itu mahal bangeeet karena buat adminnya aja udah 2 jutaan. huhu. Gajinya juga bisa diatas 2 jutaan. huhu... rasanya ga tega kalo ngebebanin suami yang lagi banyak pengeluaran. Nyari ART yang tanpa perantara itu ari gini susah banget yaa...

Yang sempet bikin kepikiran juga yaitu masalah finansial, dikala plan tanggal lahiran di akhir Januari yang harus menyediakan biaya besar untuk cesar, ada juga sebuah tanggungan besar yang harus dibayar setiap bulan Januari. Btw kenapa cesar lagi ? emang ga milih normal aja ? Intinya banyak pertimbangan sih... selain dari karena dulu udah cesar, pertimbangan dari segi kesehatan, koordinasi waktu,  keselamatan ibu dan bayi saya dan suami akhirnya memilih cesar lagi. InshaAllah jalan terbaik dan ngga perlu denger komen komen yang julid yah. hehe.

 Oh ya akhir tahun kemarin HP saya rusak dibanting Fahri.. hehe.. tapi dari sebelumnya emang udah retak juga sih. Tanpa HP baru bisa menghambat saya dalam komunikasi dengan keluarga, dengan kerjaan. Akhirnya terpaksa beli hp baru tapi suami ngga ngizinin beli kredit karena takut riba. Yes... sekarang saya dan suami lagi belajar banget untuk menjauhi riba, macam macam pinjam pinjam ke bank atau kartu kredit juga dihindari. Takut menghalagi keberkahan. Dulu sih pernah lah yang namanya nyicil2 kredit barang tapi sekarang sebisa mungkin nabung alias cash aja. Kalau belum ada ngga usah maksa beli barang. Jadilah itu uang tabungan lahiran buat beli HP. hehe. Selain itu yang terpenting dalam me-manage keuangan adalah "menekan gaya HIDUP alias Lifestyle" ada kutipan yang cukup nancep. "Uang berapapun bisa bikin kamu hidup, tapi uang sebanyak apapun ngga akan cukup untuk memenuhi gaya hidup" ---> betul banget. Note to myself. Sekarang ini kayak di IG saya mulai unfollow OL shop kurang berfaedah kayak make up, fashion pokoknya yang bikin boros deh diganti sama IG yang isinya  lebih tentang parenting, ibu hamil, motherhood, dll. Saya juga follow IG yang isinya dakwah, yang isinya syiar lewat sosmed. Biar selalu ada yang jadi alarm, pengingat diri, ternyata saya ini masih jaauuuhh.. dari manusia sempurna. Seriously daripada follow akun Lambe Turah yang isinya nyiyir, gosip gosip manusia ngga penting bikin pusing mending follow yang berfaedah aja. Hehe. Tapi jujur kadang saya borosnya malah di makanan, hehe.. sebisa mungkin juga ngurangin makan makan di resto mahal, ngurangin jajan gofood dengan cara maksain masak beli makanan di tukang sayur dan masak di rumah meski udah engap. Jauh lebih hemat. Kalo lagi males banget masak paling bikin ceplok telor aja, pake garem, ditaburi sedikit bon cabe di atas nasi hangat itu udah paling enak dan murah. haha. Untungnya hamil sekarang ini saya ga suka makan mie instant, ngga tau kenapa tiap sesuap 2 suap aja makan mie instant bawaannya eneg, bega, mual. Bagus lah dedenya ngga doyan karena paham ngga sehat yah dek.. sekalian Bundanya tobat mecin iniih.. hihi..

Well, dibalik segala ujian mental dan finansial ini saya yakin dengan ayat Allah yang mengatakan "Sesungguhnya dibalik kesulitan ada Kemudahan.. " apalagi hal ini semua demi kebaikan, demi proses lahirnya manusia, makhluknya Allah yang paling sempurna. Setiap anak ada rezekinya masing masing. Mungkin sekarang mesti jungkir balik dulu puter otak tapi pasti ada saatnya rezeki Allah itu begitu nikmat. Bukan hanya diukur dari materi tapi dari ketenangan jiwa, dari seberapa banyak kita bersyukur pada Allah maka kita akan bahagia.

 Doakan yah guys rencana lahiran saya 2 minggu lagi. Persiapan saya yang beluman saat ini yaitu nyiapin tas bayi dan tas mommy. hehe. Isinya sih udah ada, tinggal , pilih pilih yang mana buat dimasukin. Soalnya ga ada bantuan mamah lagi sekarang harus lebih mandiri preparationnya. Oh ya saya juga udah persiapan untuk perbanyak asi nih, udah coba breast care sendiri di rumah, beli pompa asi baru, nyobain booster asi, sampai nemu donor asi yaitu teman lama yang asipnya super luber jadi mau dibagi bagii , hihi jaga jaga aja biar ngga kayak dulu pas abis lahiran asi saya belum keluar dan ngga punya donor asi. 
Bismillah... semuanya dilancarkan dan dimudahkan AAMIIIIN... !! Sampai ketemu nanti curhatan saya stelah lahiran yaaa.. :D semoga masih semangat ngeblog. hehe.

Buat teman teman yang lagi berjuang untuk hamil tetap semangat yaaa.. jangan menyerah.. semoga segera dijabah oleh Allah untuk segera memiliki momongan.. :) Amiiin..

Thanks for reading all, 

Salam,

Inka :)







15 comments:

  1. Inkaaa.. semoga lancar ya lahirannya.. Baca isi tulisan blog ini jadi sadar kalo di real-world kehamilan kelahiran itu memang banyak drama ya.. ga semanis postingan baby newborn di IG :D semoga Allah mudahkan urusan yang belum kelar yaaa, aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin YRA.. Makasih mba Tia atas doa dan atensinyaa 😘 haha iyaa betuul ga seindah dan sesimple postingan baby di IG yaah hihi... Emg dasar blogger jiwa curcolnya keluar smua deh di postingan hehee

      Delete
  2. Inka, itu yayasan penyalur udah mahal ga berkualitas juga orang-orangnya :( semoga datang 'malaikat' yang membantu tanpa perlu nebus mahal-mahal yaa.. setuju banget sama riba itu, jebakan setan. Ada uangnya beli,belum ada nabung dulu aja.. kabar-kabari kalau cari temen nonton nanti eike langsung cuss biar kita cela bersama filmnya hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mba witaa.. Penyalur2 admin mahal belum tentu jaminan bagus juga yaah.. Iya mba wiit.. Aku juga lagi belajar proses bebas riba.. Means belum 100 persen terbebas juga siiih.. Huhu. Naah haha iyaa siap mba witaa kalo film yang endingnya "zonk" itu aku jd nonton sendiri, nyampe rumah gatel cerita sama suami untung dia ga ikut nonton.. Haha..

      Delete
  3. Sehat sehat ya bumils dan debay, semoga lancar lahiran dan dimudahkan segala urusan 😚

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin YRA makasih yaa neng Anggii 😘

      Delete
  4. I feel you Buuu.... sehat2 dan lancar yaa kelahirannya.. terima kasih energi positif nya yg dtularkan lewat tulisan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin ya Rab.. Makasih yaaa :) smoga sharingnya bermanfaat... 🙏

      Delete
  5. wah.. ketika ngga berharap malah dapet ya mba :D semoga proses kelahirannya lancar ya, ibu dan bayinya sehat :D

    ReplyDelete
  6. bumil time-nya bisa nih diterapin buat kehamilan berikutnya hahahhaha, sehat-sehat terus bumil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba aieee.. Smoga lekas nyusul adiknya darel yaah hehe amiin

      Delete
  7. Semoga nanti bisa bertemu dedek bayi gemesh.. udah lahiran baru sempet baca postingan ini sekarang 😂.. me time itu WAJIB hahaha.. hamil ga hamil kudu ada waktu untuk menyendiri sesaat biar tetap kadi ibu yg nurture

    ReplyDelete