Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Friday, March 17, 2017

Mommy With Gadget VS Kids ?

Assalamualaikum friends, 

Rasa rasanya kangen juga nulis blog yang bener-bener personal life tanpa ada embel embel produk ini itu. hehe. Jadi.. sudah hampir setahun lamanya saya ngga menggunakan jasa nanny untuk ngurus anak. Supaya lebih mandiri juga toh saya udah ngga ngantoran lagi dan kebetulan suami kerjanya juga lebih fleksibel jadi kalo saya ada urusan keluar bisa gantian nitip anak ke suami. Ada yang menduga kalo mommy yang kerja dari rumah itu lebih enak, anak kekontrol, rumah tangga juga, bisa sambil ngerjain hobby juga kayak nge-blog, fotografi, tapi apa jadinya kalau anak kita itu lagi aktif aktifnya.. ? superrr ga bisa dieem.. apa aja kepo, apa aja diaduk aduk dan diberantakin, bundanya megang gadget sebentar buat bales message klien tiba tiba makanan udah acak acakan, kolam ikan diobok obok sampai bajunya basah semua sampai gelas pecah kesenggol.. itu sudah biasaa.. :D haha.


Fahri ku udah kayak anak gede, padahal umur 3 taun juga belum :D


Anak saya Fahri sekarang sudah berusia 2.8 tahun. Masih dengan perkembangannya yang telat dibanding teman teman seusianya  yang sudah pintar berbicara, juga masih terapi wicara dan terapi sensori integrasi yang kami jalani di klinik tumbuh kembang anak. (Yang belum baca detailnya bisa klik link ini Speech Delay Part 1 ) . Namun sekarang saya sudah dalam titik ikhlas bagaimanapun kondisinya. Tapi bukan pasrah ya.. karena saya dan suami masih ikhtiar juga untuk kelancaran tumbuh kembang Fahri. Kebetulan tadi pagi saya nonton program Ibu Pintar di Trans TV yang mengundang bintang tamu nya Agatha Suci. Dia salah satu finalis Indo Idol dan sekarang sebagai selebgram. Saya baru tau kalau dibalik keceriannya dia memiliki 2 anak yang berkebutuhan khusus. Kakaknya yang perempuan berusia 6 tahun mengalami SPD (Sensory Processing Disorder) dan adiknya laki laki berusia 4 tahun yang masih speech delay. Menurut Suci, kedua anaknya adalah "special gift" from God. Sampai sekarang anak-anaknya pun juga masih menjalani terapi. Well.. itu salah satu hal yang membuat saya merasa "I'm not alone" dan harus tetap semangat dalam menjalani peran sebagai Ibu.

Di blog ini selain sharing, saya juga ingin mengetahui bagaimana kondisi para Mommies yang bekerjanya di rumah tapi memang melalui gadget, seperti pemilik online shop, social media mom atau influencer yang harus on terus di instagram. Atau seorang mommy blogger yang sangaaat produktif... hehhe jujur aja tulisan ini aja saya kerjain 2 hari, kemarin baru setengah sebelum anak tidur. Ga fokus karena anak malah ngerusuhin laptop, pas dia tidur sayanya juga udah ngantuk dan akhirnya tidur. Ini sekarang saya nulis pas anak tidur siang, karena kalau dia sudah bangun pastiii.. sayanya ga bisa fokus karena Fahri suka banget narik tangan sayaa.. entah untuk minta susu (narik ke kulkas), narik tangan ke remote (minta setel TV dan nonton program kartun favorit). Atau sekalinya ngga narik tangan alias anteng, kamar saya udah kayak kapal meleduk... ha.. ha..  baju baju saya dikeluarkan dari lemari, begitu pula kosmetik saya semuanya dikeluarin dari laci, dijejerin atau berjatuhan di lantai, kalau saya larang dia malahan ngambek... makin diacak acak itu barang barang... hehhe (segitu capernya kamu yah nak sama bunda... :p ) hehe

Beberapa waktu yang lalu saya nonton sebuah video di grup whatsapp "geng ibu ibu" yang mana menceritakan nasib seorang anak yang ketika ditanya mau jadi apa oleh guru TK nya, jawabnya : "Saya mau jadi smartphone, orang tua saya cinta sekali sama smartphone, baru pulang ke rumah langsung megang smartphone, sampai saya dicuekin, lupa dikasih makan, saya ngga dikelonin lagi tapi ortu malah megang smartphone sebelum tidur... " kira kira seperti itu lah isi videonya yang langsung membuat saya baper dan mendadak air mata menetes T.T asllii.. introspeksi bangeet... jangan sampai nasib anak saya seperti itu. Beda banget kali yaa jaman dulu saat ortu kita membesarkan kita, belum ada "ujian" dan "intervensi" seperti gagdet... Meskipun akhirnya balik lagi ke time management nya para ortu, kapan boleh dan bisa maenan gadget tanpa menelantarkan anak. 


Pic source : https://www.brit.co/social-media-mom-shaming

Kebetulan, saat ini Fahri lagi fase manja dan lengket sama saya... kalau mau tidur pasti nempelin badannya ke saya (barangkali kekuatan "skin to skin" antara ibu dan anak itu beneran ada dan membuat anak nyaman untuk tidur), saya keluar kamar dia mau ikut... saya naik ke atas dia ikutan naiik.. bahkan saya ke kamar mandi aja ga boleh ditutup.. OMG!! ... hahaha.. dulu emang pernah sih fase kayak gini.. tapi setelah itu berubah jadi cuek dan lebih mandiri, sekarang berubah jadi manja lagi.. hehhe meski kata Ayahnya sih ya bagus "Bagus lah bun lengketnya sama bundanya, daripada sama pembantu.." hheheh iya betul ambil hikmahnya aja. Saya jadi merasa lebih berguna dan semangat untuk hidup karena Fahri sangat membutuhkan saya. Karena sepeninggal mamah 2 tahun yang lalu saya amat sangat kehilangan Mamah dan sedih, ngga ngerti kalo belum ada suami dan anak mungkin saya ngga punya semangat lagi menjalani hidup. 

Berbicara tentang gadget.. ada hal yang menggelitik saya tentang tampilan/ branding di sosmed tentang pola asuh anak. Memang ya.. yang namanya pola asuh anak itu adalah hak dan wewenang orang tua masing masing. Masalah mau dipublish di sosmed atau ngga itu juga urusan masing masing. Namuuun... menurut saya, apabila orang tersebut adalah seorang artis, seorang influencer yang mana followers nya jutaan, harus lebih hati hati dan bisa mempertanggung jawabkan apa yang dia share di sosmed. Sebut saja penyanyi bernisial A, dari mulai dia lahiran memilih jalan lahiran yang anti mainstream yaitu "Waterbirth" dan dilakukan di rumah ! hehe. Setau saya, yang namanya water birth aja di Indonesia masih pro kontra, bahkan sebuah RS bersalin di Jakarta yang pernah menyediakan water birth akhirnya tidak diizinkan lagi cara persalinan tersebut bahkan dokternya sampai kena skors karena babynya meninggal dan ortunya nuntut. Intinya masih risky lah. Apalagi bila dilakukan di rumah, yang mana kalo misal ada apa apa tuh ngga ada alat kedokteran.. ngga ada NICU PICU. Memang... pasti ada alasan kuatnya mengapa memilih jalan tersebut dan alhamdulillah nya anaknya lahir dengan sehat dan selamat :) Dari situ pun dari komen komen di instagram banyak para calon ibu yang langsung komen dan mention suaminya .. "Aku mau lahiran kayak si Mbak A juga yaah... di rumah..." dalam hati saya "Selamat berdiskusi dengan suaminya !" hehe.

Lalu pas baby nya lahir pun juga ada pola "ngga biasa" yaitu menggunakan cara Lotus Birth. Ada yang pernah denger ? jujur saya pertama kali tau karena ngeliat foto babynya si mbak "A" ini di kasur tapi masih ada ari ari melingkar beserta plasentanya :D Ya.. kalau mayoritas pasca bersalin kan ari ari nya dipotong, lalu dibersihkan dan dikubur bersama plasentanya. Kalau Lotus Birth ini ngga langsung dipotong tapi dibiarkan puput sendiri selama sekitar 3 harian. Katanya sih kalo baby Lotus Birth lebih anteng, nutrisinya lebih bagus. Mari kita bayangkan anak orok baru lahir trus kita susuin, mandiin, kelonin, masih ada ari ari dan plasentanya :D kalau saya mah no deh yang umum umum aja. Hehe. Dari situ mulai banyak komen pro kontra... banyak ahli medis yang komen
 "Duuh.. dear mommies... jangan ditiru yaa.. cara ini tuh risky, gampang infeksi, harus butuh perawatan khusus..." 
sampai komen-komen yang "Iiih.. ga takut banyak roh halus nya tuh?" 
atau yang iseng komen "Mbak yang satu ini apa apa dibikin Artsy yaah.. " haha.
 Dan ajaibnya karena persona si artis ini dan dahsyatnya "pengaruh sosmed" banyak juga ibu ibu yang langsung mention suaminya...
 'Aku juga mau lahiran kayak giinii.... ! bilangin bidannya ari ari nya jangan dipotong !!" kwkwkw (semoga suami istri tersebut ga berdebat sampe berantem ya) :D 

Beberapa hari yang lalu saya liat video di IG instagram artis tersebut hal yang menurut saya aneh tapi ajaib.. yaitu baby usia 2 bulan udah bisa ngambang dan berenang gerak-gerakin tangan dan kaki di kolam berenang dengan suhu normal ! bukan pakai air anget yaaahh... haha. Kebetulan anak saya sampai umur sekarang masih mandi pakai air hangat karena pernah coba pakai air dingin malahan makin rewel dan jadi pilek. Lah inii orok 2 bulaan.. haha. Itupun berenangnya ada instruktur khusus aquatic gitu... (asli baru denger ada instruktur renang khusus bayi) :D Banyak deh yang komen 
"Mbaak.. itu bayinya ngga kedinginan ? "
"Mbaak.. kok aku ngeri ngeliatnya ngga takut kemasukan aer...? " 
"Mbak emang nya bayi umur segitu udah boleh berenang yaa? oh jadi bayi berenang itu dari sedini  mungkin yaa.. oke makasih mbak" 
sampai yang lagi lagi meanggap itu keren...
 "Luar biasa pola asuh mbak A ini aku juga mau ah anaku nanti kayak gini" .
Seperti biasa banyak yang kontra juga.. dan kayak "menasihati" si mbak tersebut.
Saya pribadi baru berani ngajak Fahri berenang di kolam kolam an sendiri di rumah (yang ditiup gitu) itu umur 7 bulan, itupun dia ngga gitu doyan. Diajak ke kolam renang kayaknya umur 10 bulan dan masih ga demen berenang, selalu nangis minta udahan naik ke atas. haha

Jaman sekarang emang yaa.. kadar "coolness" seseorang bisa diukur dari "Ini kan si artis A pake ini, si Artis B pakai cara itu" . Sebenernya untuk pola asuh si Mbak A tersebut sih saya salut akan keberaniannya selalu memilih cara "anti mainstream" dan saya pun ngga bilang cara dia salah. Dari yang saya  liat di sosmed sih dia hebat dan bener bener ngurusin baby nya dengan telaten. Meski yang dishare di sosmed pasti indah indahnya aja, aslinya kan punya baby itu penuh dengan perjuangan dan keringat. hihi. Jadi kekhawatiran saya lebih pada para mommies muda yang apa apa langsung dianggep keren tanpa tau ilmunya dan resikonya. Itu dia kenapa jadi ibu haruslah Smart. Jangan apa apa latah karena cuma ikut ikutan.. hehe. Karena jujur kalo (amit-amit) anaknya kenapa kenapa kan kesian dan ortunya harus bertanggung jawab. Kalau untuk si Mbak A itu saya yakin karena dia punya uang banyak pasti melewati beberapa konsultan dan ahlinya terlebih dahulu sebelum memutuskan pola asuh "Ajaib" nya. Atau mungkin bisa aja dia diendorse si jasa jasa ahli tersebut. Ya,, smoga kita semua yang baca blog ini dijadikan mommies yang smart dan bertanggung jawab yaah amiiin :)

Hemh maap maap nih kalo bahasannya ngelantur dari bahas Mom With Gadget VS Kids sampai melebar ke pola asuh ajaib di sosmed.. hehe inti postingan kali ini all about Motherhood lah pokoknyaa.. tanpa ada produk apapun yaaa.. hihi

Ayo donk para moms yang aktif sama gadget share cara cara atau tips mengatur jadwal sama anaknya gimana... ? atau yang mau komen tentang "pola asuh ajaib" juga boleh ... hehe.

Terima kasih sudah membaca :) 

Salam, 

Inka ❤






4 comments:

  1. inspiring banget ceritanya membesarkan anak dengan kebutuhan khusus tapi tetep update lewat gadget thanks for sharing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sama kak nisaa... :* semoga lekas menyusuuull :)

      Delete
  2. Aku akhirnya nyerah pakai gadget kalo anak lagi 'On'. Masalahnya On terus sih wkwkwkkw... Kalo dia tidur akupun teler. Sama sih kayak kasusnya Inka :p makanya jadi belum produktif nihh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa iyaa mbak tiaa.. apalagi kalo anak yg paling kecil masih baby dan menyusui yah.. blog bisa dianggurin dulu :D demi deh hehe

      Delete