Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Monday, December 26, 2016

Ketika Kepopuleran diukur dari jumlah followers instagram. Yay or Nay ?



Warning ! Tulisan ini tidak bermaksud nyinyir atau menyindir siapapun, jadi mohon maaf kalo ada pihak yang agak sensitif bacanya karena saya hanya memaparkan realita dan fakta apa adanya. No offence guys just enjoy it ...piss :D



Gue heran deh ABG jaman sekarang itu jumlah followersnya sampai ada 134K .... ? padahal ngga ada yang tau dia tuh siapa :D”


“Gue mah ngga papa followers nya dikit yang penting followers ASLI ! hahaha..”


Itulah beberapa obrolan warung bersama para sahabat blogger saya (cie sok obrolan warung padahal ngobrolnya di foodcourt mall) hahha.  Jadi gini, berhubung saya background kuliahnya anak Komunikasi Massa,  saat diskusi di kelas dan tugas tugas nya ngga jauh dari bahasan tren media, berita dan fenomena apa aja yang lagi booming, bedanya saat itu yang namanya Instagram belum se hits sekarang.  Mungkin kalo dulu Instagam udah booming kayak sekarang,  bisa jadi judul skripsi saya : “Pengaruh selebgram terhadap larisnya penjualan produk.”  Haha.

Dulu instagram saya hanya untuk posting foto-foto pribadi atau foto keluarga, belum ngerti yang namanya teknik fotografi , personal  branding dan lain lain. Wait, apa itu personal  branding ? Menurut saya personal branding adalah cara kita memasarkan diri atau image kita secara individu. Ya.. bahasa gampangnya sih pencitraan kali ya ? :D 

Picture source : Pinterest



Berhubung saya suka belanja via online shop Instagram, dari sana saya tau ada model model cantik yang bukan artis, tapi followersnya buanyak dan gaya mereka menginspirasi dan mengifluence banyak orang. Biasa disebut  Selebgram  di instagram atau Influencer baik siapapun yang “memiliki pengaruh” di social media.  Setiap mereka posting foto, likersnya bisa ribuan, yang komen juga lansung bejibun intinya memuji kecantikan mereka. Belum lagi kebanjiran endorse produk, udah dapet produk gratis, dapet duit.  Naahh... fenomena inilah yang kemungkinan membuat banyak orang jadi pengen banyak followers, banyak likers dengan cara instan! 


Di instagram teman teman pasti ada juga kan followers misal berjudul "followersasli /dagangfollowers / followersbisakomen, dll . Mereka kayak semacam anak IT yang menjual jasa nambah followers. Ngga malu malu lagi kadang iklan mereka bisa terang terangan “ Ingin jadi selebgram ? “ #eeaaa Atau untuk online shop “Ingin punya banyak followers?” (padahal targetnya olshop kan penjualan, percuma kalau banyak followers tapi ngga ada yang beli :D) Biasanya pasang range harga 50 – ratusan ribu, dalam waktu  4 hari mereka “ngerjain” akun kita bisa nambah 700 – ribuan followers.  Selama 4 hari itu kita memberikan password IG kita sama mereka. Kok saya bisa tahu sih ? karena saya pernah kok pakai jasa penambah followers.. :D Tappiii.... untuk akun bisnis saya yaaah... bukan akun pribadi yaaah hahaha (nay nay nay no no). :D  Itu juga awalnya saya ngga ngerti sama sekali kiarin followers beneran ternyata mereka semua hanyalah BOT. Alias akun palsu dan khayal khayal.  Jadi misal kita posting foto bagus nih tapi kok yang nge-likes cuma 5 orang ? padahal followers nya ada 1000 misalnya, lah kan akun palsu, yang beneran liat Cuma 20 orang :D hehe...  Trik kayak gini udah ketauan, si  geng penjual followers ngga abis akal, mereka akhirnya bikin trick supaya si Akun palsunya bisa ngelikess.. bahkan bisa komeeen.... hahaha... seneng dah (padahal sih... wkwkwkkw) Tapiii.... ketauan lagi niih biasanya akun bot yang bisa komen itu foto dan profilnya orang orang bule... kayak dari Rusia....  Inggris.. Arab dan lain lain. Yang paling kocak sih ya saya permah liat ada akun orang, fotonya biasa banget, jumlah postingan foto juga masih dikit (ngga sampe 100) tapi likesnya ratusan bahkan ada yang sampai komen “Subhanallah.. cantiknyaa....” tapi komen tersebut ditulis oleh cowok bule tatoan yang sanggar banget.... hahahaha (duh kenapa jadi gue yang malu sendiri)  Dalam hati saya sih ..”Yaaah.. mbaak ketauan deh beli followersnya :D “ hihihi. 


Nah kan udah ketauan nih kalo orang “biasa” followersnya tetiba banyak banget tapi isinya banyak orang orang bulenyaa.... tandanya tuh orang beli followers. Si tukang jualan followes ngga keabisan akal, mereka pake trick "followers asli indonesia” hahaah jadinya ngga ketauan kaaan beli atau ngga nya karena akun bot nya disetting orang Indo. Hihi.

Bagi yang ogah beli followers palsu ada tools yang bisa nambahin followers tapi beneran asli no akun palsu. Caranya pakai Instagress (banyak tools lainnya selain instagress). Jadi si instagress ini bisa kita setting untuk “colek colekin” followers yang kita incer. Misalnya followersnya Raisa, bisa kita setting apakah bakal nge likes, follow atau komen di akunnya followersnya Raisa. Jadi ngga perlu follow orang satu satu sampe ribuan yang ada jari kita pegel.  Contoh tiba tiba kita ada orang ngga dikenal komen “hi kakakk.. cantik banget siihh...” atau “hi sis cantik.. follow akun kita yuk ada sale 70%” penasaran donk ni orang atau akun siapa siiihh... follow back aaahh....  atau bisa juga si tools instagress itu ngincer orang orang yang pake hashtag tertentu.  Misal #OOTD atau #beautyblogger atau apapun. Misalnya kita pakai kedua hashtag tersebut, si  sistem bakal otomotis komen tanpa liat gambar kita. Contoh komen yang baku “Nice pict/ I love your page / beautiful” . Pasti seneng donk kadang dikomen balik “Thank youuu” atau kita folbek padahal komen itu tuh sistem. Hahahahha... kecele yaaaah XD . Pelajaran : Kalo ada yang komen muji muji ngga jelas ngga usah dibales soalnya mungkin cuma sistem instagress.  Kok saya tau siih ? tau dari mana ? karena saya pernah jadi pengguna instagress hahaha... tapiii...  buat akun online shop saya dulu looohh.. :D karena pelajaran ngga mau beli followers lagi buat akun bisnis. Kadang suka ngerasa geli dan bersalah juga pas si “target” jadi GE-ER malah balas komen kita dengan “makasih ya siiis” padahal komen muji muji nya saya yang setting kata katanya :D  Instagress ini emang cocok buat akun bisinis untuk meng-grab followers real tanpa harus capek follow orang satu satu, 24 jam pertama bisa gratis jalanin sistemnya, selebihnya bayar pakai kartu kredit per bulan.



Balik lagi yaa ke akun pribadi instagram, ada juga kini beberapa orang yang kerja sama dengan  produk dengan mengadakan giveaway. Misal si A ngadain giveaway dengan cara foto produk B beserta caption yang menarik, atau repost foto sebanyak banyaknya, pemenang beruntung bakal dapat hadiah. Para peserta giveaway dibawjibkan memfollow akun si A dan akun produk B kalau ingin menang. Voila ! kedua pihak saling diuntungkan bukan ? Yang ikut giveaway juga happy kalau menang  :D Intinya banyak cara untuk nambah jumlah followers.  Saya ngga bilang semua cara di atas salah yaa... :D semua balik ke masing masing mungkin ada yang kayak gitu buat mendukung kerjaan dia di kantor, atau memang passion dia yang suka esksis dan butuh eksistensi di sosmed untuk menambah personal brandingnya. 



Jujur saya pribadi dulu juga pernah kok kayak pengen deh sering sering OOTD an, siapa tau nambah followers  terus  banyak diendorse... #eeaaa... terus dibawah caption dikasih hashtag banyaaakk banget bejibun biar banyak yang likess hahaha.. (mau yang follow isinya online shop smuaa bodo amat yag penting rame haha).  Tapi akhirnya saya sadar... nyadar punya muka pas pas san,  bukan fashionista yang bajunya selalu modis dan branded, ngga punya kamera dan lensa mahal biar hasil fotonya kece, daaan... ngga punya fotografer pribadi ! hahhaa.. setau saya, para selebgram itu selain fisiknya juga cakep, kameranya juga harus mendukung (harga lensa doank bisa seharga mobil) dan biasanya mereka punya fotografer pribadi kemana mana. Nyerah! haha Suami saya yang orangnya religius juga pernah bilang “Ngga usah jadi selebgram , jadi selebnya Allah aja bun (jadi kesayangan Allah karena ketaatan dan ibadahnya) hehe...  Ammiin Ya Allah :D


 Akhirnya saya pun sekarang dalam fase lebih suka foto produk atau benda kayak komunitas fun Photography, food fotography, daripada foto OOTD an atau selfie. (Meski kadang kadang masih suka selfie gitu terutama kalau lagi ikut kuis seringnyaa hahaha *maklum cyn eike anaknya Quiz Hunter* :)))  Saya pun udah ngga gitu ngebet ada yang follow atau ngga, banyak likes atau komen.  Pasrah dan santai aja. Difollow alhamdulillah,  ngga difollow back juga ngga papa. It’s just a matter of social media. Kalo kita ngga follow balik bukan berarti sombong atau ngga mau temenan kok :D orang pasti punya pilihan masing masing. Tapii.. bukan berarti posting seenaknya, saya tetap menjaga content news feed instagram saya, sebisa mungkin foto saya layak dan enak dilihat, syukur syukur bisa memanjakan mata orang yang melihat, karena saya sendiri suka banget liat foto foto bagus yang manjain mata. Misalnya foto kosmetik gemes atau makanan yang “ngilerable” :D  Intinya yang ngga bikin orang nge-unfollow sih hihi. Apalagi saya yang udah 3 kali ikutan workshop fotografi untuk menunjang blog juga, jadi belajar komposisi, lighting, stylling, editing agar foto kita enak diliat meski hasilnya belum Pro banget. Saya pun sejak serius kembali di blog dan ikut komunitas baru ini itu jadi nambah teman baru, yang saling berteman di social media lalu saling sapa dan ngobrol kalau ketemu di event. Ngga jarang karena hobby dan interest yang sama pun saya pun menyapa duluan orang terserbut di instagram meski awalnya belum kenal  :D seru kan akhirnya nambah teman baru tanpa melalui jalan instan. Hehe. 
 
Balik ke inti utama dari judul.  Ketika Kepopuleran seseorang diukur dari followers instagram. Yay or Nay? I guess Naaayy... hahha. Karena udah terlalu banyak cara dan trick buat nambah followers. Kalau menurut saya, seseorang yang menginspirasi hal hal yang baik dan menyebarkan aura positif itu lebih bernilai daripada sekedar angka followers instagram yang banyak. Meski ngga salah juga kok kalau akhirnya ingin “memonetize” social media kita misalnya melalui instagram. Sekarang ini banyak kok seminar atau workshop tentang “How to maximizing your social media” dan lain lain. Intinya cara cara menghasilkan uang lewat social media. Nah untuk urusan melalui jalan “instan” atau “non instan” itu balik ke pilihan masing masing personal yaaa....  Kalau pendapat kamu sendiri gimana ? 


Sekali lagi ini hanya pendapat dan celotehan ala ala saya mengenai dunia sosmed masa kini. Ngga ada maksud menghakimi atau apapun yaaa... maap maap kalo ada salah salah kata, namanya juga manusia :D hehe. 


Terima kasih sudah membaca :)



Salam,



Inka

10 comments:

  1. Oalaaaaahhh selama Ini comment yang isinya "beautiful / nice / love your page / dll" itu settingan semua toh..

    Untung selama Ini di cuekin.. hahaha

    Kalo engga kan Malu eyke..

    Eh tapi duluuuu pernah jg di bales "thank you" -_-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. haaaha... iyaaaah XD ... tenang aja Ayaa... been there kokk... meski sempet curiga nih kayaknya bot deh... pasti ada udang dibalik bakwan.. bener ajaah :))))

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Obrolan warungnya menginspirasi hahahha...
    Aku sempat dapat tugas buat interview Selebgram yang ada di Samarinda mba. Pengertian Selebgram sih kita artikan punya followers diatas 10.000. Lumayan banyak juga dapat narasumber. Ada yang memang punya prestasi seperti putri pariwisata atau yang vlogger juga. Wajarkan ya kalau punya followers banyak. Tapiiiii... ada juga yang diluar dari itu. Yang tiba-tiba followersnya bejibun :)))

    Kalau aku gpp lah followers segitu-segitu aja *pasrah*. Ada sih keinginan supaya followers nambah gitu ya jadi 5000 jg aku senang. hahahha. Positifnya jadi bisa belajar bagaimana atur feed IG yang bagus. Harapannya biar di-follow karena karyanya, fotonya bagus dan bermakna serta menginspirasi.. *kibas hijab* hahhaa :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhaha iyaa setuju Mindaa... :D aku juga pasti seneng kalo followersnya banyak dan bisa menginspirasi yang baik baik, tapi bukan dengan cara instan, kayak kita dulu kenal kan dari Blogwalking :D #ciee hahhaa

      Delete
  4. aku setuju banget inka, dari dulu dari jaman twitter dan instagram belum sehappening sekarang aku sudah berpendapat bahwa persona online itu jauh dari harapan aslinya, bahkan yang followernya sudah ratusan ribu tuh belum tentu sehits dan sepopuler online presencenya karena based on personal experience kebetulan ada sempet kenal orang yang cukup populer online, tapi in reality hmmm begitulah hehehe.

    Nana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oohhh iya yaa.. ada 2 tipe orang kali yaa... yang di hits banget di sosmed tapi aslinya semu (haha) atau ada yang aslinya menarik banget, punya "something" tapi kalo di sosmed dia "Lame" hhahah misalnya isi timeline nya ngga "Instaworthy" hahha... itu smua balik ke pilihan dan passion kali yaah... syukur syukur di real life dan sosmednya sama sama menarik, yang penting selalu menginspirasi yang baik baaik heheh makasih Nana udah mampir :D

      Delete
  5. Sempat tau orang yg beli like hahahha, secara followernya udah 10K lbh tapi yg like alakadarnya.. Cuman balik lagi ke individunya masing2, dan menurut aku hak mereka beli follower/like, dan itu mungkin usaha mereka demi mengejar target hahahah...

    ReplyDelete
  6. haha iyaaah skrg mah udah canggih itu si jasa nya ga cuma nambah followrs instantapi likers instan, padahal mah kontennya yah gitu aja kwkww... padahal mah kalo yg serba real perlu effort kan yaa sisss ���� hehe

    ReplyDelete
  7. Saya juga punya Instagram (kuy kepo : tsymlna_ ntar di spamlike hehe :D) dan followersnya lumayan banyak. Tapi saya tidak menggunakannya untuk nyari2 popularitas atau pengin dapat label 'hits' gitu. Saya menggunakannya untuk hal-hal bermanfaat seperti mengupload postingan dakwah.

    Sayang banget klo kuota hanya habis dipake untuk mengejar label 'hits' klo pada akhirnya tidak memberi manfaat bagi orang lain :(

    Mari mampir : coretanhatiukhti.blogspot.com

    ReplyDelete