Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Thursday, July 21, 2016

Keluar dari Comfort Zone

Bisa dibilang.. my new chapter of life is begin at 30. Dulu, untuk ukuran wanita dewasa yang sudah menikah saja bisa dibilang saya adalah orang yang masih ketergantungan sama mama, juga sama asisten rumah tangga. Almarhumah mama saya adalah orang yang sangat teratur dan rapi dalam mengurus dokumen2, pencatatan keuangan, segala macam hal-hal administrasi. Sedangkan saya ? huhu.... dan berasa banget setelah mamah ga ada, dari mulai ngurus pemakaman.. pengajian.. 7 harian.. 100 harian sampai kmrn satu tahunan... yang mana dulu-dulu saya ga ngerti kudu bayar ustad nya berapa, mesen makanan apa aja.. karena dulu-dulu kalau ada acara kayak misalnya siraman, pengajian pra nikah bahkan akikah Fahri dulu aja itu mamah smua yang ngurusin :( sekarang mau ngga mau saya harus mandiri, harus inisiatif komunikasi sama keluarga besar, apalagi saya kakak perempuan satu-satunya, ibarat pengganti mamah bagi adik- adik saya. Dulu itu mamah suka emosi dan geregetan sama saya kalau saya lelet atau suka skip dalam menghandle suatu hal, sekarang pengganti "alarm mamah" adalah Suami saya :) yang kalau terlihat dari luar orangnya kalem, pendiem, aslinya maah... baweeeelll =)))) hahaha bawel in a good way yaaah.... bawelnya mamah dulu kalau nasihatin saya tuh sekarang digantikan oleh suami. Yang kalau bicara itu gayanya sangat tertata, sedangkan saya ? jadi saya punya teman yang punya indra ke enam dan bisa baca karakter orang, dia bilang dari gaya ngomong saya itu saya orang yang "pemberontak" *wew.. hehe ya pastinya pemberontak dalam hal hal kebaikan juga sih yaaa :D 




Nah hampir sebulan ini, dalam rangka menghemat pengeluaran dan melatih kemandirian,  saya dan suami memutuskan untuk ngga memakai jasa si Bibi yang bernama Bu Emi ini, dia yang jagain adik2 saya dari kecil trus 2 tahun terakhir bantuin saya jaga Fahri, masak dan beberes rumah. Meski ga maidless banget siih.. masih ada ibu ART yang pagi datang pulang nyuci baju... hehehe. Soalnya kan saya udah ga kerja kantoran lagi, waktu ke galery kebaya atau janjian sama klien fleksibel, bisa laah .. handle anak dan masak tanpa pembantu, suami juga udah memutuskan pindah kerja dari kantoran 9 to 5 jadi freelancer, agar waktu untuk keluarga dan untuk ibadah bisa lebih banyak. Tapi memang dari dulu prinsip saya yang namanya "pembantu" itu tugasnya membantu, jadi kita tetap yang mengerjakan pekerjaan rumah, tapi dibantu tenaganya oleh mereka.
Alasan saya untuk ngga kerja kantoran lagi, i am yours my little boy :*

Yang paling berasa itu untuk pengadaan makanan setiap hari, dulu-dulu mamah saya lebih suka beli-beli makanan jadi karena anak-anak ngantor smua dan jarang di rumah, kalo masak suka ga ada yang makan, trus sejak mamah ga ada akhirnya si bibi yang belanja ke pasar trus masak. Sekarang si bibi udah ga kerja lagi, kalau saya bandingan dengan belanja ke supermarket jatohnya mahal juga dibanding beli makanan jadi. Akhirnya saya yang dulunya org manja yang apa-apa terima beres akhirnya belajar tiap pagi belanja ke tukang sayur dekat rumah, browsing cara masak ini itu.... alhamdullillah pas mamah masih ada pernah diajarin macem-macem bumbu dapur.. mana yang namanya daun salam, sereh, beda kunyit, jahe , lengkoas.. meski dulu rasanya paling males dan pengen nangis kalo diajak mamah ke dapur =))) tapi sekarang rasanya berguna banget. Saya yakin semua wanita itu pasti bisa masak, asal ada NIAT.  Bayangin aja kalo itung-itungan nya jajan makan di kantor sekali makan 20ribu. Ini belanja makanan di tukang sayur 50 ribu bisa 2 hari makan loh. Amazing kan. haha.
Dari ga ngerti cara masak bayem skrg jadi ngerti dan senengnya berlipat ganda ketika Fahri disuapin bisa habis makannya. Inilah nikmatnya jadi ibu rumah tangga, meski saya akui juga jadi working mom juga hebat loh.. setelah capek seharian di kantor pulang-pulang ngurus anak.. pernah juga ngerasain selama 5 bulanan. 

Saya sekarang yakin seseorang yang kuat dan dirinya lebih terupgrade tidak akan dihasilkan dari comfort zone, meski prosesnya ituh kadang bikin shock, kalau mau mellow mellow an sih bisa mewek kalo ngebandingin sama masa-masa gue ga perlu mikirin bayar PBB rumah, Pajak STNK, imunisasi anak, iuran ini itu, nanti ada biaya sekolah anak, tapi kalau kita yakin sama Allah InshaAllah pertolongannya akan datang dari segala arah yang ngga kita duga. :) Karena yang namanya rezeki itu bukan hanya berupa materi, tapi bisa juga berupa kesehatan, suami yang baik, anak yang lucu, dan hal lainnya :)







 

No comments:

Post a Comment