Lifestyle. Beauty. Motherhood

Lifestyle. Beauty. Motherhood

Wednesday, September 21, 2011

Tentang Papah

Saat itu , hari ke 3 lebaran di tahun 2011.
Pagi yang panas, gue berada di atas geladak kapal yang penuh banget dan berbaur dengan nelayan, tukang sayur, tukang daging, oarang2 yang mau berlibur. Dan kapal ga jalan2 karena kepenuhan muatan dan ketauan oleh patroli. Saat itu perasaan gue adalah super BT dan udah ga mood sama sekali untuk liburan ke Pulau Tidung. Kalimat yg gue ulang2 dalam hati : Jiwa saya bukan jiwa backpacker !! Tau gini gue istirahat aja di rumah.

Tapi.. semua perasaan BT itu terbayar ketika akhirnya bisa nikmatin serunya snorkling di Pulau Ayer, nikmatin "berwarnanya" pulau Tidung.

Lovable Ayer
Jembatan Cinta. Konon, kalo pacaran disini malah bisa kesurupan
2 Foto ini adalah foto2 favorit gue selama liburan jadi anak pulau. Hehe. Oke selanjutnya gue ga akan bahas tentang liburan ini lagi, tapi tentang seseorang yang ngajak gue ke tempat ini.
Bokap gue.
Ya, kalo diinget-inget, gue udah sekitar 16 tahun ga tinggal serumah sama bokap. Moment2 liburan seperti ini lah saat dimana gue bisa ngabisin waktu berhari-hari sama bokap. Meskipun moment-moment seperti itu sangat sering beliau mengajak istri dan keluarga istrinya.

Bokap gue, selain sibuk mengurusi pasien yang bertebaran di seluruh rumah sakit di Jabodetabek, beliau adalah seorang traveller sejati. Hampir setiap weekend pergi ke luar kota. Seperti ga betah berdiam diri di

Thursday, August 11, 2011

TCHAIKOVSKY "The Romantic"


Senin, 8 Agustus 2011.

“Tik.. tok.. tik.. tok..” Sabtu jam 19.15, gue seorang diri di Pusat Perfilman Umar Ismail lagi senewen2nya menunggu teman-teman yang habis buka puasa di Heart Chicken Buffet Pasar Festival. Konser Twilite Youth Orchestra berjudul TCHAIKOVSKY “The Romantic” dimulai jam 19.30 dan gue takut kejadian gue telat dateng nonton Orchestra terulang dimana sebelum lagunya selesai, penonton yang telat ga boleh masuk. Lalu munculah sang Maestro Addie MS masuk ke Lobby, sendirian, dan dengan kebiasaan jelek gue kalo ketemu idola : Malah sok2 gue cuekin (sebenernya ngefans tapi grogi).




Ya, gue begitu excited menonton konser itu karena kebetulan banget, nontonnya sama teman2 yg gue kenal dari komunitas Beatlemania. Ada Lia, Fery, Rizko, Iqbal, Amy dan Tuta. Malam itu juga bisa dibilang farewellnya Iqbal sang Paul McCartney nya Plastic Soul karena keesokannya dia harus berangkat ke Prancis untuk studi S2 nya. Ga ngerti suatu kebetulan atau gimana, kita sebagai Beatlemania sama2 suka dengan musik klasik. (kebetulan lagi gue, Lia dan Fery sama2 Harry Potter's Hatters) haha. Hemh tapi disini pun gue hanyalah seorang penonton awam, yang suka musik klasik karena dari umur 4 taun gue diikutin les ballet yang tentunya selalu pakai musik klasik. Ya, krn sampai skarang pun jujur gue msih susah bedain yg namanya Simphony, Sonata, atau Concerto. Haha.

Oke, di blog ini pun gue ga mencoba mengkritisi karya2 nya TYO krn emg gue cuma kaum awam yang cuma bisa nulis apa yang gue rasain dan gue liat. (Blogger amatir). Sang Conductor datang, beliau lah Eric Awuy, blateran Jerman yang juga seorang Principal Trumpet di Twilite Orchestra dan Program Directornya TYO. Dan teman yg duduk sebelah gue lgsg berbisik “Weiitts... Beethoven banget!” Begitupun saat karya Tchaikovsky yang pertama dimainkan (Capriccio Italian Op. 45) sang conductor terlihat begitu berapi-api.

Tuesday, March 22, 2011

Roda Pasti Berputar

Kata2 motivasi macam "Kegagalan adalah kesuksesan yg tertunda" , "Roda Pasti Berputar", "Semua Akan Indah Pada Waktunya" mungkin terdengar klasik, semacam kata2 penghibur diri kalo lagi desperado.
Tapi sekarang ini gue lagi percaya sama kata2 itu. Finally, setelah 'berseru2' job hunting ke sana kemari salam 3 bulan, gue pun diterima di stasiun TV dan posisi yg gue pengenin stelah kluar dari kantor yg lama. Yaitu Program Development Officer di Global TV.

Memasuki minggu ketiga kerja disana gue bener2 ngerasa bersyukur : Pekerjaan yg nyaman, lingkungan dan orang2 yang baik, bidang yg gue tekuni selama kuliah :) Perlahan-lahan gue pun harus mulai

Thursday, January 6, 2011

Here it Goes.. 2011 !!

Udah 3 bulan gue ga ada waktu buat nge-blog. 
Kalo gue baca blog gue yang terakhir kocak aja, betapa  semangat 45 nya gue saat awal-awal mau kerja di Trans TV. But now here i am.. kembali jadi seorang JOBSEEKER! Yeaaay..!! *teriakan sok bule labil* Well, manusia berencana, Tuhan pun yang menentukan :)

Di taun 2010 gue udah ngelewatin beberapa pengalaman dan keputusan :

1.  Lulus kuliah S1,  
Gambaran sidang yg dulu bagi gue horor bgt ternyata gue lewatin dengan lancar,  dapet nilai A pula. (Alhamdulilah)


2. Salah satu kegiatan gue yang udah gue jalanin dari umur 4 tahun, dan les disana dari umur 8 tahun, yaitu BALLET. Ya, gue mutusin berenti les jazz ballet di Namarina. Bagi gue, setiap orang punya kapasitas untuk berkembang dan ada juga yang ngga. Mempertahankan seseuatu yg bagi gue stagnan itu sayang. Meski gue berenti les, bukan berarti gue berenti nari. Gue akan selaaaauuuu... cinta sama nari. 

3. Being a Part of Trans TV
Pemandangan Balkon lantai 8
Jalan2 Ke Sukabumi BDP X Trans TV
Pengalaman  kerja yang luar biasa, teman-teman dan angkatan luar biasa dalam suka dan duka. Meskipun cuma 2 bulan disana, cuma ngerasa udah erat banget karena waktu gue selama 2 bulan itu lebih banyak gue habiskan sama mereka di kantor daripada sama keluarga. 
Berada di "Dapur" nya produksi IMB, shooting bareng program Gong Show, Gaul Bareng Bule, Ranking 1, ngerasain jadi Creative, Producer Assistant, Unit Talent. Those are precious moments. Tapi smuanya pun ada pilihan. Pilihan dengan tetap bertahan dengan segala macam